Semuanya Biasa...

Friday, December 31, 2010
Sometimes it's easier to be honest and open with a stranger than someone you've known your whole life..

Pagi tadi entah bala apa yang menimpa, saat mahu menghidupkan modem dan router yang sepi semalaman, tiba-tiba modem buat hal. Dia tidak hidup. Kaku. Mati. Keras kejjung orang Terengganu panggil. Aaa sudah!! Takkan sebab semalam layan bola kat tv, internet merajuk kat saya kut..errr. Saya pula jenis yang tak jumpa tv berbulan-bulan rasanya boleh senyum panjang lagi. Tapi kalau sejam takde Internet kat rumah...alamat persis anak ayam yang kehilangan ibu nya la...errr.

Tengah hari tadi, saya dan Mekdi bawa modem dan perkakasannya ke TM kat Cyberjaya untuk diperiksa, yer la, mana tau modem ni belum 'mati' lagi, tapi dia pengsan je. Saya saspek la.. Periksa punya periksa, rupanya adapter modem tu yang rosak. Patut pun keras kejjung, tak nyala 'nyawa' dia. hehe. Alhamdulillah, dia kasi adapter baru. Free!... so dapat la saya berada di sini malam ni. Sempat lagi tu, modem saya di akhir-akhir tahun sebegini kasi jantung saya terrenggut seketika..hehe.

Biasanya akhir-akhir tahun sebegini, kebanyakan blogger buat wrap up cerita untuk tahun yang bakal ditinggalkan. Saya tak tahu saya nak wrap up tentang apa. Cerita saya cerita biasa. Sungguh! Cerita yang entah apa-apa pun ada. Cuma satu kesempatan yang saya tak boleh lupa, kesempatan agung yang dikurniakan Allah kepada saya dan kedua orang tua pada bulan Mac yang lalu. Sampai sekarang saya masih lagi terbayang-bayang suasananya, bau, tempat, saudara seagama, senyum mesra semuanya.Betapa seronok, betapa tenang, betapa bahagia, Allah je Yang Tahu.

Ahaa, dan tahun ni jugak la bendul saya kena langkah lagi sekali,ngeee. Syukur, waktu tu, mungkin dah pernah kena langkah pada tahun 2009. Jadi kali kedua ni, kurang terkesan sikit rasanya. Alah bisa tegal biasa orang kata. Bukannya teruk sangat pun. Serius!

Tak lupa kehadiran orang baru yang menambahkan seri dalam keluarga kami pada tahun ni, Umar Khaliss!! cucu pertama mak dan ayah, dan Eija, menantu mak ayah yang kedua selepas Aisyah. Kesian Eija, morning sickness dia teruk sangat, sampai kena masuk hospital. InsyaAllah bertambah lagi anak menakan saya tahun hadapan. Doakan..

Semoga tahun baru yang akan datang ni membawa seribu kebaikan dan sejuta ketabahan buat kita semua. Andai saya tersasar, tegur la saya, bimbing la saya, agar saya bisa bangkit. Agar saya bisa senyum di kemudian hari. Mungkin ini yang terakhir untuk tahun ni, insyaAllah, panjang umur kita jumpa lagi di tahun hadapan..heh!

PS: Saya tiada azam tertentu tahun ni,cuma.. saya ingin menjalani hidup seperti biasa saja. Cukup.Bangun pagi dan bersyukur atas segala nikmat yang Dia kasi. Manis pahit kehidupan, semoga Allah jadikan saya dan kita semua manusia yang bersyukur, redha dan sabar.

Untuk Dia...

Monday, December 27, 2010
Baru-baru ni hidup mengajar saya, jika sayangkan seseorang atau sesuatu, biar berpada-pada. Takut nanti sayang akan bertukar benci. Dan jika bencikan seseorang atau sesuatu juga biar berpada, tak mustahil suatu hari nanti orang atau benda yang kita bencikan itu akan bertukar menjadi orang atau benda yang paling kita sayang...

Hari ni, saya bercuti. Entah polisi mana yang company saya ikut, kalau cuti umum jatuh pada hari Sabtu dan Ahad, automatik hari Isnin tu kami akan bercuti. Yang saya biasa dengar, kalau cuti umum jatuh pada hari Ahad je. Tapi takpe, saya suka. Siapa yang tak suka cuti kan? Tambah lagi kalau bercuti pada waktu orang lain sibuk bekerja...hehe.

Rancangnya, saya cuma mahu bersenang lenang di rumah pada hari ni, tapi kebetulan pagi tadi housemate saya, Sal mengajak saya dan Mekdi menemani beliau ke Bangsar kerana ada urusan yang sangat penting. Kami mengikut senang. Lagipun kami kan cuti;)

Balik dari Bangsar, barulah kami tahu betapa beruntungnya kami berada di pinggir dunia ni. Di sini. Di Putrajaya/Cyberjaya ni. Sungguh! Sudah masuk tahun ke empat saya di sini, dan saya tahu Putrajaya sunyi dan juga 'sunyi'. Tapi, sesunyi Putrajaya pun, ia tidaklah begitu menyesakkan dada saya bilamana mendiaminya. Damai masih bersisa. Tenang masih terasa.

Bagaimanalah rasanya hati saya nanti, kalau bumi sunyi ini saya terpaksa tinggalkan, dan mendiam bumi lain? Hati, bertahan dengan saya ya!

PS: Kalau...

Seseorang Yang Pernah Singgah Dalam Hidup, Punya Ruang Yang Istimewa Dalam Hati...

Wednesday, December 22, 2010
Semalam kami ada farewell lunch untuk Shy di Saba Cyberjaya. Akhirnya...Shy pergi di waktu kami betul-betul dah rapat. Sebak juga saya dibuatnya saat merangkul Shy buat kali terakhir. Entah la, biasanya saya tak ada rasa sebegitu di majlis perpisahan..kononnya cekal...huhu

Lepas ni, takde dah orang nak panggil saya Noor Kumalasari... ada ke Shy kata saya ni ada iras Noor Kumalasari. Jauh macam langit dan bumi saya rasa...err. Mungkin part mata je kut, bulat!...haha

Team kami... Shy (tudung putih) belakang, dua dari kiri dan 'Noor Kumalasari' belakang, dua dari kanan...heh..perasan!...

PS: Bertemu untuk berpisah, ah itu memang adat kehidupan... kan?

Mencari Ruang...

Monday, December 20, 2010
Banyak cerita nak kongsi, tapi kekangan masa tidak mengizinkan. Sibuk sungguh!! errr Dengan hal interview, campur dengan event fun@work kat opis minggu lepas, kenduri kawan-kawan, ditambah dengan bermacam benda nak setel... fuh.

Dan weekend baru ni pula, saya berada amat jauh dari tanah Putrajaya, sekaligus jauh dari dunia maya dan Mr Inspiron biru saya ni. Saya berada di bumi serba hijau saujana mata memandang, Alhamdulillah...sedikit sebanyak dapat memberi 'vitamin' untuk mata saya yang sudah lama tidak mendapat 'vitamin'. Kononnya la.

Berkelah di tengah bendang sambil menikmati nasi lemak ayam goreng buatan Muni, tengok ikan puyu sawah duk melompat-lompat dalam raga (tak berpeluang untuk memancingnya), tatap ribuan bangau putih yang bertenggek diam kat petak sawah yang sudah dibajak, terserempak dengan ular tedung kat tengah jalan... ah mana nak dapat semua tu kat Putrajaya ni?

PS: Muni,Nisah, Mekdi, Intan, Nooril, Eija and not forget Halimah.... thanks... for everything, love, friendship and the joyful moments of life!

Hidup Adalah Waktu...

Tuesday, December 14, 2010
Bila saya nak buat sendiri sesuatu yang saya yakin boleh buat sendiri, ada saja halangannya. Ada saja rasa yang tidak sedap bertandang dalam jiwa. Ada saja kacau dan racau yang menambah perisa. Tambah dengan hadir bulan yang merenggut sedikit ketenangan lagi menambah selirat yang ada ....entah apa-apa.

Interview pada hari Khamis ni, secara jujurnya saya masih belum bersedia 100%. Masih banyak isu-isu pendidikan yang saya belum hadamkan. Setakat baca apa yang ada dalam buku Mtest ni... bagi saya masih tidak cukup. (Wahh macam bagus je kan, Cik Fida ni nak baca semua isu berkenaan pendidikan, padahal isu pendidikan yang dalam buku Mtest seciput ni pun Cik Fida tak habis baca lagi..errr). Apa pun, pohon doa dari kalian semua... doa yang terbaik buat saya. Dapat atau tidak, belakang kira.

Hakikatnya, bukan senang sebenarnya untuk bertukar kerjaya. Sungguh! Sejak saya mengetahui saya lulus ujian Mtest tu, ada satu rasa yang sukar untuk saya simpulkan. Macam mana nanti kalau saya lulus interview pula? Satu hijrah yang sangat besar bakal saya lakukan.

Yang pasti, saya sayangkan kerjaya saya sekarang ni. Teringat kisah perjalanan 'job hunting' waktu dulu-dulu. Banyak sungguh ranjau dan liku yang saya terpaksa tempuh untuk saya menempatkan diri dalam industri ni, sampaikan 'merajuk' bawa diri ke India sana...err. Kisah lama...saya dah pernah tulis kisah ni dulu-dulu. Antara persimpangan untuk bergelar pendidik juga tu.

Apa pun....demi sebuah harapan yang kudus dari hati yang tulus, mungkin inilah masanya untuk saya bertukar tempat, bertukar kerjaya, bertukar angin, bertukar rasa, InsyaAllah jika diizinkanNya. Saya hanya mampu berusaha dan berdoa, Dia yang menentukan.

Tiba-tiba ada rasa asing. Wajar untuk saya berhenti di sini. Bai..

Yang Ditinggalkan dan Yang Dicari...

Saturday, December 11, 2010
Semua berjalan mengikut tadbirNya...
Kita, bulan, bintang, matahari, awan, hujan, nafas, cinta...segala...

Kebetulan pada satu hari, saya menemani adik lelaki saya Badin yang mempunyai sedikit urusan di Putrajaya, selepas urusan dia selesai, dia ajak saya lunch. Memandangkan dia 'buta' tentang jalan apatah lagi tempat makan di Putrajaya, maka saya mengajaknya makan di food court Precint 9.

Sedang kami makan, mata saya tiba-tiba tertumpu kepada seorang orang buta yang dipimpin oleh seorang perempuan yang berkunjung dari meja ke meja tidak jauh dari meja kami untuk meminta sedekah. Menyedari hakikat yang mereka bakal berkunjung ke meja kami, saya terus mengeluarkan sedikit wang dari handbag dengan tangan kiri memandangkan tangan kanan masih digunakan untuk menyuap nasi. Jadi nanti, tak perlulah mereka mengambil masa yang lama menunggu saya, mengeluarkan wang dari dompet yang berada di dalam handbag.

Tepat tekaan saya, selang beberapa ketika, mereka sampai ke meja kami.

"Kalendar 2011 dik, ikut suka adik nak kasi berapa sebagai sedekah", kata akak yang memimpin orang buta tersebut.

Rupanya mereka menjual kalendar kecil sebagai usaha orang buta tersebut mencari rezeki.

Sambil tangan orang buta tersebut menghulurkan sekeping kalendar kecil, saya membalasnya dengan memberi sedikit wang.

"Terima kasih", kata orang buta tersebut lalu berlalu ke meja sebelah.

Tak lama selepas itu, adik saya bersuara.

"Kak Nor tak kasi pun pun tak pe, sebab mereka sebenarnya dah kaya. Bayangkan lah kalau mereka dapat RM100 sehari hasil minta sedekah. Sebulan dah RM3000!"

Saya senyum kat adik saya.

"Kalau Badin fikir macam tu, sampai bila-bila kita takkan kasi sedekah kat orang yang meminta, sebab dalam fikiran kita, mereka dah kaya, cuma luaran je yang nampak miskin. Sedangkan kita digalakkan bersedekah ikhlas kerana Allah, betui dak? Alaa, setakat beberapa ringgit tu...bla bla bla bla bla bla..."

"Ye la..ye la", mengalah akhirnya Badin, ke mengalah sebab dia tak nak dengar syarahan dari 'ustazah' yang tak bertauliah ni? hehehehe.....

PS: Berada di rumah Badin di Shah Alam. Mak ayah adik-adik semua berkumpul di sini...Mereka tiba dari Terengganu petang semalam. Cuti sekolah la katakan.

Malam...

Tuesday, December 07, 2010
Bulan menyimbah warna terang tari,
Walau jauh di sana,terasa dekat amat dengan diri,
Sesekali nikmati malam sendirian berteman sepi,
Bisa warnai hati jadi seindah pelangi...

Dalam terang malam berteman bulan, ada harapan tulus dari gadis manis di hujung mimpi. Harapan bersempena tahun baru 1432 Hijrah dan harapan bersempena bulan terakhir tahun 2010. Harapan agar sepi malam ini bisa menutup segala kisah haru yang pernah dilalui dulu.

Apa pun yang penting, saya (tetiba jadi saya, tadi gadis manis....err) perlu dirikan asas yang kukuh, agar tidak mudah jatuh dan tersungkur, kemudian lemah lagi. Saya mahu jadi kuat yang sungguh-sungguh supaya nanti, walau sehebat mana badai yang melanda, saya tetap boleh tersenyum. Tersenyum panjang. Bukan menangis di dalam.

PS: Saya tahu saya lemah, tapi saya tak mahu mengalah...bisa aja kan?

Ujian Itu Teman Baik...

Sunday, December 05, 2010
Saya percaya setiap sesuatu yang berlaku tu pasti ada hikmahnya. Tak kira baik atau buruk setiap kejadian, alhamdulillah ujian Mtest yang lepas saya lulus dengan cemerlangnya. (Bab cemerlang tu saya saja tambah, hehe). Ye la, mana saya tau keputusan setiap ujian yang saya buat tu cemerlang ke idak, cuma yang saya tau saya lulus apabila saya dipanggil temuduga. "TAHNIAH, anda berjaya di panggil temu duga Kursus .................".

Syukur, alhamdulillah. Saya mungkin takkan berjaya tanpa berkat doa kedua orang tua dan doa sahabat-sahabat semua serta sahabat-sahabat di sini yang tak jemu-jemu mengisi ruang komen sebagai ucap doa dan semangat. Sekali lagi terima kasih yang tak terhingga...sayang semua;). Dan dan sayang..hehe

Lepas ujian pertama, kini ujian kedua menanti. Tapi ujian kedua kali ni buat saya rasa sedikit kecewa, dan agak tawar hati...errr. Pengajian Bahasa Inggeris SK yang saya pohon sewaktu mengisi borang dulu, entah mengapa di slip interview ditukar kepada Pengajian Bahasa Inggeris SJKT. SK ke SJKT, fuh satu perubahan yang amat besar tu. Sabor je la.

Apa pun, interview yang akan datang saya akan buat yang terbaik. Lulus atau gagal, semuanya Dia yang kasi, saya redha kerana saya tahu, Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk saya dan untuk kita semua. Kan? Doakan yang terbaik ya!

Dari pentas jurutera ke perkampungan guru.... sekali lagi soalan yang bermain di fikiran. Bisakah?

PS: Moga ketemu...

Tsunami Di Hati...

Wednesday, December 01, 2010
Semua manusia menunggu dan berkumpul di tepi sebuah pantai. Menunggu tsunami kata mereka. Entah kenapa mereka menunggu tsunami sedangkan mereka tahu bahana besar jika tsunami benar-benar memunculkan diri.

Selepas seketika, tsunami yang dinanti masih tak kunjung tiba. Ombak yang ada pula, dari tadi berhempas ganas tiba-tiba bertukar rentak menjadi perlahan kemudian tenang setenang-tenangnya. Tsunami entah di mana, ombak pula tiada, yang tinggal hanyalah bayu laut yang tidak jemu berhembusan. Setia menghembus walaupun ombak diam kaku. Ajaib!.. SubhanaAllah ...SubhanaAllah ...terdengar gumaman sendiri dalam hati.

-----------------------
Sepanjang saya ulang alik dari KL-Terengganu, Terengganu-KL, alhamdulillah tak pernah sekali pun saya kena saman. Mungkin berkat ikut cakap ayah. Ayah bilang, kalau had laju dia 110km/j, bawa 120km/j ok lagi. Maka sepanjang perjalanan, memang saya bawa Incik Hitam saya tak lebih 120km/j. Kalau terlebih cepat-cepat saya turunkan meter dia jadi 120 kembali, haha.

Nampaknya nasihat ayah tu, saya tak boleh gunakan di jalan-jalan lain. Sewaktu ke Perak baru-baru ni, di Jalan Sabak Bernam, entah polis mana yang tangkap Incik Hitam saya bawa melebihi had. Padahal rasanya saya bawa tak lebih 120km/j pun. Kesian saya kan? Tak pasal-pasal kena saman, first time!.. ;(

Bayar...tak bayar...bayar....tak bayar...bayar....tak bayar....bayar....errrrr..

PS: pdrm.alert myeg..

Mencipta Alasan...

Monday, November 29, 2010
Susah sangat ke nak buka pintu hati yang sudah lama terkunci rapi?
Sampaikan terpaksa diketuk, digerudi, digergaji kunci tiada henti, ohh.
Tapi masih terkatup hingga kini..

Silence.....


Please Hold My 'Hand'.Can? I Need To Be Strong...

Wednesday, November 24, 2010
Akhir-akhir ni hidup rasa macam haywire je...errrr

but still.... (macam biasa dengar je ayat ni, Trisy Jade?)

Usah dirisau tamu yang sering bawa seribu kisah haru,
Aku akan tetap tersenyum menanti bulan yang satu,
Sapa aku, sapa kemanisan rindu dalam bingkisan waktu,
Yang sering ku pohon doa darimu yang datang bertalu.

PS: Doa itu wireless, coverage dia satu universe, kan?

Semoga kekuatan itu kembali, semoga dipermudahkan...dan semoga saya sentiasa tersenyum menghadap takdir yang satu. Ya Allah, mohon bagi Fida kekuatan..

Tak Semua Yang Kita Nampak Menceritakan Semua Benda...

Usai aktiviti wajib waktu subuh, saya sambung baca buku Ustaz Hasrizal yang masih belum habis di baca, ada beberapa bab lagi dari Secangkir Teh Pengubat Letih..... Cuba memberi sepenuh perhatian pada setiap patah perkataannya dan cerita di dalamnya, tapi sampai sekarang jugaklah saya masih mengulang perenggan dan cerita yang sama.

Adoiiyaaa dah lama tak blur macam ni...

Seminggu...

Monday, November 22, 2010
1) Pertama kali dalam hidup, pagi hari raya eidul adha saya masih di jalanan. Baru bertolak pulang ke kampung pagi hari tu. Terlepas solat sunat eidul adha..

2) Tiada acara korban famili kami tahun ni, pertama kali juga. Pak Cik Li (master person untuk ibadat korban famili) dan Tok ke Mekah. Pak Su tak balik. Ma ada maslahat. Mak Su dan Ayah Su berkorban di tempat orang. Adik-adik lelaki saya yang dah berkeluarga tu juga tak balik. Ayah dan mak buat korban untuk orang-orang Islam di Kemboja. Saya? Saya tak buat apa-apa tahun ni:(

3) Eh saya buat sup gearbox. Mak Su bagi saya sebatang kaki lembu untuk dikerjakan. Last-last jadi sup. Terbaik!..licin!..hehe

4) Hari Khamis ke Pahang,sehari suntuk di sana. Ada majlis akikah anak saudara saya yang pertama, Umar Khaaliss. [PS:Mas, Keon, anak menakan aku pun nama Umar ;)

5) Kampung saya sudah berubah wajah. Ada orang kaya buat pagar, buat benteng. Tersekat terus jalanan. Ah, orang kaya..... memang boleh buat apa yang mereka suka. Kami orang miskin ni apa la sangat kan?

6) 9 jam saya drive dari Kuala Terengganu->Nilai->Putrajaya hari ni. Jem agak teruk di Lebuhraya Pantai Timur sebelum Tol Karak, Highway Karak pun jem. Tak sangka!

7) Lepas isyak terus tidur. Penat yang amat. Pukul 1 pagi terjaga balik. Tak boleh tidur pulak dahh... aaa sudah.


Ya Allah, Aku Tak Ingin Sendiri...

Sunday, November 14, 2010
Alhamdulillah, semua soalan Mtest semalam saya jawab dengan jayanya. Tiada satu pun yang saya tinggal kosong. Dalam 5 bahagian soalan, bahagian matematik la yang saya sedikit yakin semua jawapan saya betul!..wohaa!..errr... (ikut kata hati saya la..hehe), tapi waAllahualam.

Lepas ujian, terus bergegas ke Precint 9 untuk jumpa Muni. Dah janji dengan Muni nak lunch sama-sama di food court tu sebelum Muni bergegas balik ke Perak berjumpa dengan familinya, Muni akan pulang ke Singapura kembali malam ni kalau tak silap saya. Oh yer, Muni pun ambil Mtest juga semalam. Dari Singapura ke Malaysia kerana Mtest. Gigih kan Muni? Cuma tempat exam kami berlainan. Muni exam di Bangi, saya pula di Kajang. (Disebabkan kesesakan di sekolah tempat saya exam, saya sedikit terlambat tiba di tempat kejadian, kesian Muni kerana lama menunggu. Maaf ya Muni)

Doa saya, jika bidang pendidikan ini yang terbaik untuk Muni dan saya, terbaik untuk dunia dan akhirat kami, mohon moga Allah memberi jalan untuk kami. Jika tidak, saya redha, kami redha. Kerana saya tahu, apa jua yang Allah kurniakan untuk kita semua, itulah yang terbaik sebenarnya.

Dari petang tadi, sehingga saat saya menulis entry ni, hujan masih tidak henti-henti menyimbah bumi Putrajaya. Dingin yang amat, sehingga tulang semua turut sama menggigil... (pulak!!..ada ke tulang menggigil..hehe).

Dan bila hujan yang melarat sebegini masih lagi melarat, baca buku sambil minum teh o panas adalah nikmat. Masak air sat..Oh yer, ada orang baru kasi saya hadiah buku. Tajuk buku, Ya Allah, Aku Tak Ingin Sendiri oleh Burhan Sodiq.

Permisi dulu ya, saya mahu buat air teh o itu dan sambung baca buku itu sambil layan bunyi hujan itu^_^

PS: Semoga segalanya yang terbaik untuk kita semua...

Jurutera dan Cikgu...

Friday, November 12, 2010
Habis satu dunia saya canang yang saya bakal menduduki peperiksaan besok. Peperiksaan untuk menjadi seorang guru. Bak kata orang, dah canang satu dunia tu, kalau tak jadi malu. Tapi saya tak kisah. Saya tak malu. Tu maknanya bukan rezeki saya tuk jadi cikgu. Saya redha.

Memetik kata-kata dari teman jauh..

"Sekiranya setiap perkara itu kita buat semata-mata untuk mendapat redha Allah...berjaya atau gagal, kita tidak akan pernah rasa letih apatah lagi kecewa..",

PS: Dari jurutera kepada cikgu, amacam? ada bran?;)


Kabut...

Wednesday, November 10, 2010
Tadi, sewaktu menunggu nasi goreng ikan masin yang di tempah di salah sebuah kedai di food court precint 9, sempat juga saya membuat beberapa soalan matematik dan soalan analitikal yang terdapat dalam buku yang saya baru beli ni.

Sambil-sambil, saya intai nasi goreng ikan masin, masih belum siap. Saya sambung balik membuat soalan yang seterusnya, dan seterusnya. Tiba-tiba saya di sapa oleh seorang kakak yang meminta izin untuk duduk di salah sebuah kerusi yang terdapat di meja yang saya duduki. Menunggu makanan yang ditempah katanya. Sudah tentu la saya kasi kakak tu duduk. Lagipun meja kerusi tu bukannya milik saya pun. Kalau milik saya pun, saya kasi je:)

Dah ada orang dekat yang memerhati, saya jadi segan untuk meneruskan kerja-kerja pengiraan. Lantas perlahan-lahan saya mengemas kertas-kertas yang dibuat kira-kira......kemas itu...kemas ini...

"Masih belajar lagi eh?", sapa kakak tu.

Saya dah agak dah. Dengan raut wajah yang awet muda ni, orang yang tak mengenali saya biasanya mudah benar salah anggap,hehe.. mesti ingat saya masih lagi seorang pelajar (hahaha perasan!)

"Eh takde la akak, saya dah kerja. Ni study tuk exam hari Sabtu ni", jujur saya jawab.

"Oooo, exam apa?"

"bla....bla..cikgu....bla...bla...akak? duk mana?... bla bla...dah berapa orang anak?.... bla bla bla..ooo keje kat JPM...bla bla.....saya duk kat precint 11....bla...bla.. keje company swasta.....bla.....bla....saya asal Kuala Terengganu....bla...bla...dah masuk 4 tahun..... bla...bla...eh saya bujang lagi kak..... bla bla bla....oooo.... bla...bla bla.....". hehe.

"Jawab exam elok-elok. InsyaAllah kalau ada rezeki untuk jadi cikgu tak ke mana", pesan Kak Rozita sebelum kami berpisah selepas makanan masing-masing siap.

----------Intermission..

Apa pun, sebenarnya dan sesungguhnya saya amat kagum dengan mereka-mereka yang mampu untuk bekerja dan dalam masa yang sama menyambung pelajaran ke peringkat tertinggi.

Saya? Nak study untuk exam Sabtu ni pun saya dah kabut, mana kat opis terpaksa tumpukan kerja kat opis, balik rumah dengan kerja rumahnya, basuh baju, sidai baju, iron baju...bla bla bla..blog.. err.. mana nak study lagi... Kabut...kabut....haha..

PS: Nak seribu daya, tak nak seribu dalih fida...

Dah dah, sambung study cik..

Tukar Angin...

Monday, November 08, 2010
Balik kerja petang tadi, terus memecut ke MPH Alamanda. Ada exam pada hari Sabtu ni, baru je diberitahu pagi tadi. Di MPH Alamanda la saya kira tempat terbaik untuk mencari bahan telaah tersebut. Alhamdulillah buku yang dicari ada!. Cuma sayang, last minute pula studynya.

Last minute pun, still kena study, kena usaha kan? Usaha hingga ke titisan lelah yang terakhir, eceh. Doakan saya ya, mana tau ada rezeki boleh la saya bertukar bidang, juga bertukar tempat dan angin.

Dan mungkin..............................hurmm, takde apa-apa la:D

PS: Heh! belum apa-apa dah berangan.. Berusaha dulu Cik Afida! Berusaha!!


Lekir...

Monday, November 01, 2010
Selepas menghadiri kenduri sambut menantu Yus di Manjong, on the way balik ke Putrajaya, kami singgah di sebuah warung di tepi jalan berlatarbelakangkan sawah padi di Lekir. Pekena cendol pulut...terbaikkk..

Ahaaa, yang berketul-ketul tu ais. Pulut tak kelihatan lagi kerana dia menyorok di dasar mangkuk. Awal-awal dia malu nak menonjolkan dirinya.. hehe..

Sekian.

Micro Teaching...

Saturday, October 30, 2010
Lama dah tak menulis panjang lebar kat sini. Entry akhir-akhir ni pun ciput je. Kata orang macam melepaskan batuk di tangga je entry-entry tu, entah la. Apa nak jadi dengan Afida Anuar sekarang ni pun saya tak tahu la. Nak kata dihimpit kesibukan yang melampau kat pejabat..tak. Nak kata sedang berurusan jual beli planet sampai tiada masa untuk mencoret secara panjang lebar pun...tak. Habis?! Krisis bulan tak balas senyuman eh? errr..

Hari ni saya telah mengambil cuti satu hari kerana saya dikehendaki membuat satu micro teaching di Pusat Matrikulasi UIA Petaling Jaya. Yang harunya, saya tidak mengetahui bahawa rakan baik saya Haedir, yang juga merupakan salah seorang lecturer di department IT di situ ditugaskan untuk menilai micro teaching saya.

Terketar-ketar juga saya dibuatnya. Maklumlah rakan baik sendiri yang menjadi penilai. Selama ni duk ber huuu haaa huuu haa je dengan dia, tiba-tiba hari ni....... Tapi dia memang professional. Dia serius je sewaktu saya membentangkan topik tersebut, cuma saya yang tergabra lebih. Entah apa-apa..

PS: Mata tak nak katup. Kepala dan weng. Besok pagi-pagi hari mau ke Mahjong... eh Manjong:).. Dah tahap kena paksa mata pejam ni.

Senyum...

Thursday, October 28, 2010
Berpenat-lelahlah kerana sesungguhnya kesenangan itu selepas kesusahan.
Janganlah berdukacita kerana hidup ini meletihkan, sebab demikianlah hidup ini diciptakan.

-Imam Shafie-

PS: Ok, baiklah. Nak senyum kat semua orang ni. Ceria-ceria semua ya!

Musim Nekad...

Friday, October 22, 2010
Jalan lagi sikit nanti jumpa simpang, kat depan simpang belah kanan tu adalah dia tengah senyum menanti kamu. - Cik Ti cakap kat saya pagi tadi.

Saya faham apa maksud tersirat Cik Ti. Jadi saya pun senyum campur nekad. Nekad untuk teruskan perjalanan sampai jumpa simpang yang Cik Ti maksudkan tu.

:)


Amanah...

Thursday, October 21, 2010
Tertekannya dengan kerja hari ni. Pukul 6 petang tadi baru kami dikhabarkan 2 modul akan masuk UAT besok (yang tertangguh dari minggu lepas). Sebak jap rasanya dada dengar khabar yang agak mengharukan tu, sebab masih banyak test case yang tak execute, menangis saya dibuatnya. Menangis dalam hati je la..hehe. Tak kuat sikit saya hari ni, nak buat macam mana. Biasanya saya ok je.

Namun, menangis bukanlah jalan penyelesaian kepada kerja saya petang tadi. Saya cuba telan semua tangis tu dengan senyuman yang kononnya saya pupuk dikit demi dikit. Alhamdulillah, ada rasa lega dalam hati, baru boleh execute test case dengan ikhlas, dengan happy, dengan gelak-gelak. Kalau tak, rasa bengkek je dalam jiwa. Teruk betui saya ni.

"Kerja itu amanah. Oleh itu marilah kita bekerja dengan penuh tanggungjawab kerana Allah. InsyaAllah akan menjadi ibadat dan membuahkan pahala" - teman (nak coolkan rasa ralat saya dengan kata-kata ni mungkin)

Akhirnya pukul 11 malam....baru la saya tiba kat rumah. Pak guard yang jaga kat bawah tu dah tengok semacam. Pelik agaknya nampak saya tengah-tengah malam baru balik. Nak buat macam mana, mencari rezeki pak..

Ok, bulan dah senyum sinis tengok saya tak tidur-tidur lagi waktu ni.Saya berlalu dulu ya... Assalamualaikum.

PS: UAT= User Acceptance Testing

Tertawan...

Friday, October 15, 2010
Kebiasaannya pada waktu begini, saya sudah selamat belayar ke bulan. Tapi itu tidak terjadi pada malam ni, entah la, macam ada sedikit rasa yang menusuk sukma yang menghalang saya dari belayar (kononnya). Padahal....

Berita dari ibu yang saya terima tengah hari tadi benar-benar menggembirakan hati saya yang sedang berselirat dengan untai-untai kerja dan rasa. Alhamdulillah, saya sudah jadi makcik!!!!(ohh tuanya, hehe). Jadi petang tadi, sebaik keluar dari opis, saya terus meluncur ke Shah Alam dengan Incik Hitam. Meluncur tuuu..hehe. Incik Hitam boleh meluncur tau!;). Meluncur sebab nak tengok mujahid kecil yang sudah keluar menatap wajah dunia.

Syukur, adik ipar saya Aisyah dan mujahid kecil sihat. Teruja sungguh bila melihat raut mujahid kecil buat kali pertama. Teruja yang tak pernah saya rasa sebelum ni. Maklumlah, anak menakan yang pertama. Cucu sulung mak dan ayah!! Pasti terujanya lebih dari biasa kan? hehe.

Bla bla bla bersama mujahid kecil di salah sebuah hospital di Shah Alam benar-benar meralikkan, hampir pukul 10 malam juga baru saya tiba di Putrajaya. Bila tiba di rumah, banyaknya benda nak kena buat. Beg lagi yang nak kena pack. (Oh ya, besok malam saya akan pulang ke kampung saya di Terengganu sana...insyaAllah) .

Akhirnya... bila semua kerja dah selesai. Here i am..

Ok bersurai. Besok saya kerja, huhu

Turun

Monday, October 11, 2010
"Ramai orang yang dah berjaya sampai ke puncak.. tapi akhir nya mereka tetap ingin turun ke bawah. Tak ada siapa yang panjat gunung dan rasa tak mahu turun sampai bila-bila. Jadi pasti di bawah ni lebih indah..kan?", Muni, petikan dari entrynya 6 bulan lepas.

Kerja. Buat kesebelasan kalinya, saya rasa macam nak jadi suri rumah je kelak. Amacam, ok tak?

Mendekati Lahad...

Wednesday, October 06, 2010
Kalau ikutkan Ustaz Pahrol dalam bukunya 'Nota Hati Seorang Lelaki', ucapan yang terbaik untuk sesiapa yang menyambut ulang tahun hari lahir adalah selamat pendek umur!! Saya rasa saya setuju dengan beliau.

Betul la, dengan bertambahnya umur, kita lagi dekat dengan kematian sebenarnya. Jadi makin pendeklah umur kita....

7 Oktober menjelma lagi. Dari saya untuk saya...."Selamat pendek umur Fida!! errr..(kasi ucapan in advance, kejap lagi nak kene belayar ke bulan dah, huhu)

Moga perjalanan hidup saya di tahun yang ke dua puluh lapan ini dirahmati Allah dan dipermudahkanNya dalam setiap urusan. Banyak yang ingin saya capai pada tahun ini dan saya berdoa agar Allah memberikan saya jalan yang terbaik untuk mendapat yang terbaik, insyaAllah.

PS: Saya? hehe

Love Happens...

Sunday, October 03, 2010
Assalamualaikum. Apa khabar?

Aku alhamdulillah. Masih dikurnia kesihatan dan kelapangan di hujung minggu yang indah ni. Moga semua pun begitu, insyaAllah.

Minggu lepas aku yang agak sibuk dengan kerja. Serius sibuk. Fasa kedua projek ni sudah bermula. Campur dengan kerja dari fasa pertama yang masih berjalan selari dengan fasa kedua betul-betul buat aku rasa semput. Nak kejar dateline lagi, nak clarify requirements yang macam mak nenek tu lagi, nak hantar UAT, SIT, Sanity Test Case kat client lagi, tu tak masuk defects yang berlambak nak kene retest setiap hari. Aa sudah!! anak sepi ni dah mula membebel pasal kerja. Takde sapa yang mahu layan fida oiii...he he

Yer tak yer.. apa barang kat rumah pun nak cakap pasal kerja. Ingat hidup ni tuk kerja je ke? eceh..

Pasal rumah terbuka ok? Mood raya aku walaupun dah tiada, tapi bab jemputan makan-makan ni, kalau tiada halangan, insyaAllah aku akan penuhi.

Alhamdulillah hari ni aku menerima dua jemputan untuk ke rumah terbuka sempena aidilfitri. Satu rumah Ina di Puchong, dan satu lagi rumah Shy di Putrajaya. InsyaAllah akan dihadiri kedua-duanya. Janji dengan Intan pukul 11.30 nak gerak. Kejap lagi nak kene siap-siap ni.

Rumah terbuka aku? Eh rumah aku sentiasa terbuka je. Jemput la sape-sape yang nak datang.. tau!

"Love happens"...Chapter 15. When one thing ends, something else begins ^-^...

Love happens lagi!!..aduiii..


PS: Antara jenis-jenis Software Testing
UAT- User Acceptance Testing
SIT - System Integration Testing.


Masih Di Sini...

Tuesday, September 28, 2010
Sometimes life will give you lemon.
When that happens, you've got two choices, friend
You can wear a sour face....or make lemonade

Sumber: Love happens..

Pendamping Diri...

Friday, September 24, 2010
Tadi keluar pejabat agak lambat. Saat-saat nak balik, ada hal pula nak kene setel dengan team dari onsite. Bla bla bla...clarify gaps...bla bla bla...lalala... dekat Isyak juga baru aku keluar opis. Sekali sekala keluar opis tanpa melihat matahari petang, tak kisah la sebab bulan terang masih ada untuk dipandang;)

Sebelum sampai rumah, aku belok untuk ke food court di Precint 9 jap. Beli makan. Satu hari suntuk tak makan, perut memang bergeroncong hebat. Nak balik rumah masak? Fuh, kirim salam je la. Bukannya aku malas nak masak (konon), aku rajin bab masak memasak ni tau...eceh, tapi kalau setakat nak suap anak tekak aku sorang, baik beli je. Dah nama pun bujang kan. Bujang is simple, ke macam mana? hehe

Siap nasi goreng kampung bersama sup kosong yang ditempah, aku meneruskan perjalanan pulang bersama Incik Hitam ke Pangsapuri yang ada diletakkan nama Damai di belakangnya, tak jauh dari food court Precint 9 tu je pun. Parkirkan Incik Hitam kat tempat biasa...bla bla bla. Kunci streng Incik Hitam, kunci dengan master key sambil membaca. بِسْمِ اللَّهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ. Bacaan dari dulu setiap kali nak tinggalkan Incik Hitam kat mana-mana. Alhamdulillah...Incik Hitam tak pernah lari..masih setia di sisi.

Aku berjalan tergesa-gesa menuju ke lif. Sampai depan lif, terserempak pula dengan beberapa orang ahli jemaah lelaki yang baru keluar dari surau usai solat isyak berjemaah. Surau di Pangsapuri kami cuma terletak berhampiran dengan lif. Aku dah tertunduk-tunduk malu dah. Ye la, mereka sudah selesaikan tanggungjawab terhadap Pencipta menunaikan solat isyak, sedangkan aku...baru je pulang dari urusan duniawi.

Dalam duk tunduk-tunduk malu tu, aku bersyukur kerana masih ada lagi lelaki-lelaki soleh yang wujud di pangsapuri ni. Lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik. Dan perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik.

Tapi seorang baru balik dari surau....seorang lagi baru balik dari opis. Hurmmmmmm.....

Jangan Pandang Sebelah...

Wednesday, September 22, 2010
Menyepi seketika. Bukan niat untuk menyepi selama ini, tapi nape entah....sudah dua tiga entry dikarang, lepas karang delete..karang lagi, pastu delete lagi...adoiiiya. Parah dah ni..

Aku percaya, setiap manusia ada kurang dah lebihnya yang tersendiri. Cuma kita sebagai hamba, sebagai makluk, jangan sesekali memandang orang lain dengan sebelah pandang, atau dalam erti kata lain, jangan cepat menghukum seseorang itu dengan sekali pandang dengan kesalahan yang dia buat. Manusia mana yang tak pernah buat silap kan? Dan, mana kita tau, orang yang kita pandang dengan sebelah pandang tu, mungkin darjatnya lebih tinggi di sisi Allah dari kita.

WaAllahualam..

PS: Rindu betul dengan bintang-bintang yang galak begermerlapan di Pulau Rusa sana. Indah sungguh! Damai je... di sini, hurmmm...macam tak berapa nak gemerlap je aku tengok, kene telan dengan kabus kota kut..

Pejam Celik...Pejam Celik...

Thursday, September 16, 2010

Kami.. InsyaAllah tahun hadapan jika dipanjangkan umur akan bertambah lagi seorang, atau dua orang? hehe..

Entry versi kampung ni. Alhamdulillah, hingga saat ini aku masih di Keropok Lekor Land (tiru ayat Dr Sam). Kali ni memang lama betul aku bercuti. Kononnya balas dendam lama tak cuti, sampaikan cuti tahunan berbaki 0. Elok la tuh.InsyaAllah, hari Ahad ni baru aku akan bertolak balik KL.

Cerita raya tahun ni bagi aku....biarlah dia duk situ, diam-diam tersimpan kemas dalam kalbu..eceh..

PS: Dua hari lepas aku mendapat SMS dari Kak Tirana, suaminya dimasukkan ke ICU kerana jangkitan kuman. Dan sehingga pagi tadi aku diberitahu tidak banyak perubahan. Sama-sama kita doakan agar suami Kak Tirana sembuh..insyaAllah..

Ungu dan Kosong? Kita Sedondon!!..hehe

Wednesday, September 08, 2010
Selamat menyambut aidilfitri yang bakal menjelang.
Buat yang memandu pulang,
Bawa kereta hati-hati, jangan pula termasuk longkang,
Ingatlah dia yang tersayang yang menunggumu pulang,
Moga lebaran kali ini membawa seribu cahaya gemilang.

PS: Maaf di atas segala kekhilafan saya sepanjang berblogging di sini....InsyaAllah ada kelapangan dan umur yang panjang, kita jumpa di entry versi kampung pula.

Assalamualaikum..

"Kekurangan" itu Satu Kelebihan...

Monday, September 06, 2010
Bulan Ramadhan tahun lepas, on the way ke tempat kerja, waktu tu aku kerja kat client site di MAS Subang. Perjalanan takde la jauh sangat, kalau tak jem kat Tol Sunway, dari Putrajaya ke Subang sebenarnya memakan masa cuma 30 minit je. Tapi disebabkan jem, sejam lebih jadinya. Masa tu seronok sebab pergi kerja beramai-ramai. Tak bosan. Jem pun tak de la kisah sangat. Kami menyahut seruan kerajaan untuk berkongsi kereta...baik kan kami?

Macam-macam cerita la sepanjang nak ke tempat kerja dan balik kerja. Ada satu hari tu, tak sure la aku naik kereta sapa, tapi waktu tu kami tengah melayan stesen radio hot. Maklumlah waktu tu menghampiri raya, masing-masing nak dengar lagu raya. Jadi stesen radio yang hangat tu la yang jadi pilihan. Even aku yang tegar suka dengar fly pun terpaksa switch ke radio hangat tu. Atas permintaan ramai kononnya.

Ada satu hari, ada seorang akak menceritakan persiapan dia menyambut aidilfitri. Katanya, setiap bulan dia dan suami akan memperuntukkan sebulan RM100 seorang semata-mata digunakan untuk persiapan di aidilfitri. Kiranya dengan duit itu, yang berjumlah RM2400, digunakan untuk beli persiapan raya anak-anak, ganti langsir baru ke, persiapan untuk ibu bapa mertua, duit raya, balik kampung dan sebagainya. Jadi takde la terasa sangat duit gaji yang keluar pada bulan raya tu.

Idea yang menarik. Jadi, bermula lepas raya tahun lepas, aku cuba mempraktikkan idea akak tu. Sebulan aku peruntukkan RM100 dari bahagian gaji untuk digunakan pada aidilfitri tahun ni kononnya. Dah berangan macam-macam nak beli, tuk mak..ayah..adik-adik..tuk duit raya..

Tapi bila buka tempat aku simpan duit tuk aidilfitri baru-baru ni...errr...eh kenapa tak sampai RM1200 ni!!!?

Oooo aku ada terambil tuk bla bla bla hari tu...

Oooo...aku guna tuk servis kereta...

Oooo... aku kasi kat bla bla bla..

Ambil tapi tak ganti balik kan?

Hurmm..budget lari ni. Kalau macam ni, nampak gayanya kene kasi duit raya 50 sen sorang je la nanti..errrr amacam?... kuikuikui..

Bicara Ramadhan...

Friday, September 03, 2010
Bila blog sendiri pun tak sudi nak pandang...
Ada la tu cebis kusut yang bertandang...
Tambah dengan rajuk yang panjang....
Entah bila akan renggang...
Rajuk pun tiada siapa sudi nak kenang...
Akhirnya dibiarkan rajuk melayang...
Terbang dan hilang dibawa bayu petang...

Bila muncul malam gemilang...
Bersama gemerlapan bintang terang...
Tenang hadir menyapa riang...

'Ayuh sayang kita pulang'...

Di Antara Sepi Malam dan Dingin Dinihari...

Thursday, August 26, 2010
Kata Muni...rasa 'sakit', rasa 'down' dicipta untuk buat kita melonjak lebih tinggi. Dicipta untuk memaksa kita berlari jauh.

Sungguh, aku rasa sedikit 'down' semalam bila fikir pasal projek yang sangat mengharukan ni. Tapi lepas dengar kata-kata Muni tu, aku tahu, aku mampu senyum panjang lepas ni. Panjang yang aku sendiri tak mampu tafsir.

dan Muni... terima kasih..

Tetamu Hati...

Sunday, August 22, 2010
Setiap takdir yang Allah dah tentukan,
adalah yang terbaik untuk setiap insan..

Have faith..
To live well or live hell
You choose..
May Allah bless..

-Hlovate-


'Nota' yang aku terima di helaian pertama. Bila buka helaian yang seterusnya, dan baca 'nota-nota' yang ada...aku rasa aku dah 'jatuh cinta' pada Hlovate... errrrr..

Ok bai

Datang Bulan...

Monday, August 16, 2010
Malam ni dingin sekali. Kes ribut waktu berbuka tadi mungkin. Kebiasaannya malam-malam lepas tak sedingin ni. Aku rasa la. Waktu solat terawih pun hujan masih turun renyai-renyai. Ditambah dengan bacaan mendayu-dayu dan sedap dari imam muda, hafiz yang diimport oleh AJK surau blok kami. Rasa macam....

What a night....

Tapi sayang, ahli jemaah tak semeriah malam pertama dan kedua hari tu. Ahli jemaah perempuan la. Ahli jemaah lelaki aku kurang periksa. Mungkin ahli jemaah perempuan ni ramai yang datang bulan kut..errr..
SAMDOL: Dah dua kali perompak yang sama datang merompak kedai kita.
AHMAD GAHARU: Tu lah aku dah cakap kat kau, jangan pasang signboard "SILA DATANG LAGI".
hehe...-dari Baharambam-
InsyaAllah, I'll be here again soon. Not too soon, but soon;)
hmm..apa-apa la. Selamat bersahur!..

Baik-Baik Saja...

Wednesday, August 11, 2010
Baru je lepas goreng nasi untuk sahur pagi besok. errr.. Gila awal Cik Fida masak sahur, haha. Takpe la, mana la tau in case tak terjaga ke, atau pagi besok Cik Fida tiba-tiba dilanda rasa malas nak memasak ke..haha alasan!! Takpe-takpe, nasi goreng dah siap, jangan risau. Panaskan aje;)

Selamat malam..dan selamat bangun sahur buat semua!

Cik Fida nak belayar ke bulan dah ni.. till then,

Assalamualaikum..

Rindu Sememangnya Rindu...

Monday, August 09, 2010
Bulan Ramadhan akan tiba hari Rabu ni..insyaAllah, moga dikurniakan umur yang panjang untuk bertemu dengannya. Ramadhan kali ni merupakan Ramadhan yang ke-4 aku mengharunginya di sini. Di bumi Putrajaya ni.

Terawih, insyaAllah macam tahun-tahun lepas, plan akan buat kat surau bawah ni je. Cuma, waktu hujung minggu tu tengok la kalau rajin, baru pi Masjid Putrajaya ke, Masjid Besi ke. Kalau rajin la. Mana la tau kut-kut boleh jumpa dengan Tok Jib yang baru balik dari bercuti dengan Kak Rosmah kita ke. Guane gamok Kak Rosmah kita, agak-agak boleh jumpa dak? HH...

Dan jangan la akak surau bawah tegur aku macam tahun lepas.

"Ni kalau bukan terawih, sah tak nampak muka kat surau ni. Nasib baik ada terawih".akak surau.

"Errr..", aku.

PS: Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Buat Semua Teman...dan Maaf di Atas Segala Keterlanjuran...

I'll see you soon then.
Wasalam..

Bukan Semua Ombak Menemui Pantai...

Sunday, August 08, 2010
Phobia kene ngorat dengan lelaki yang hampir baya dengan ayah aku membantutkan sedikit kata untuk dicoretkan di sini (konon). Eh kene ngorat ke? hehe..entah la, Dan aku pula, konon-kononnya lepas kejadian, terus jadi buntu untuk mencoret-coret di sini. Pandang aje kanvas putih ni, sepi. Nak taip satu patah pun kaku. Akhirnya bisu. Dibiarkan. Ditinggalkan. Tamat. Phobia jadi alasan..huhu.

Sejak kejadian tu, kawan-kawan rapat sudah pandai bergurau mengatakan aku punyai 'sugar-daddy'. Gurau, gurau la..... dalam hati aku tetap berdoa moga gurauan itu tidak bertukar jadi nyata. Nauzubillah... Minta jauh dari semua perkara yang boleh buat Allah murka.

Dan kes kene ngorat dengan pakcik tua bujang menjadikan aku sedikit takut untuk berinteraksi dengan lelaki tua. Pandangan aku pada mereka-mereka yang bergelar pakcik tua sudah berubah sedikit. Berubah 180 darjah mungkin. Bukan seperti sebelum ni, orang tua harus di hormati...sekarang bagi aku, orang tua juga harus ditakuti..maksud aku lelaki tua.. Pulak!!

Sebab nila setitik dah rosak susu seperiuk!

Hari Sabtu, pagi..pukul 7. Pagi yang masih sunyi. Aku sudah keluar rumah untuk ke pasar beli barang basah. (Orang bujang pun kene pergi pasar..huhu). Sampai je depan lif, aku tekan butang turun. Tidak berapa lama, pintu lif terbuka. Lif dari tingkat atas. Aku sedikit terkejut, seorang pakcik dengan pakaian serba kemas dengan briefcase di tangan sedang berada di dalam lif tersebut. Sekali lagi jantung berdegup kencang. Antara nak masuk dan tak nak. Phobia dengan lelaki tua la katakan.

Akhirnya aku masuk. Aku pandang pakcik tu, dia senyum. Manis. Tapi aku balas antara nak dan tak nak senyum. Seriau masih lagi tersisa. Aku kakukan diri betul-betul di tepi pintu lif, bersebelahan dengan pakcik tu. Aku tau pakcik tu takkan buat apa-apa, apatah lagi minta untuk berkenalan..errr. Cuma itu la..phobia, hehe.

Perjalanan dari tingkat 14 pagi tu pula terasa panjang dari biasa. Dalam hati, tak putus-putus doa minta Allah pelihara. Jangan ada lagi pisang tumbuh dua kali dah la. Tak nak dah walaupun pisang emas...huhu.

Alhamdulillah. Lif akhirnya tiba di tingkat paling bawah. Aku percepatkan langkah keluar tanpa memandang pakcik tu langsung. Pakcik tu nak kata aku sombong pun..sombong la. Sombong terpaksa. Eh ada ke sombong terpaksa?

Ampun ya pak cik-pakcik!

Muhasabah...

Tuesday, August 03, 2010
Hari Ahad petang, lepas asar. Aku memandu ke Shah Alam melalui ELITE highway untuk melawat adik aku di sana.. dan Incik Hitam dari dulu hingga kini tetap jadi peneman setia ke mana saja aku pergi. Ahh Incik Hitam...

Ternyata, saat memandu seorang diri merupakan saat yang terbaik untuk muhasabah diri. Berkeliaran minda memikir segenap perkara yang sedang menghujani kehidupan. Tentang keluarga, mak ayah di kampung, adik-adik yang sudah mula merantau keluar. Tentang kerja yang tak pernah ada kesudahan, tentang kematian...err..Banyak yang difikirkan dan sungguh...hakikatnya kehidupan tak semudah seperti yang ditinta di kanvas putih ni.

Radio Flyfm yang berkumandang dengan lagu-lagu untuk carta antarabangsa seolah sepi pada pendengaran telinga. Memang jauh sungguh fikiran menerawang ketika sedang memandu pada petang tu. Ditambah dengan lebuh raya yang sedikit lancar menambah kemahsyukan ketika bermuhasabah... he he..

Dan bila tersedar je dari muhasabah, barulah aku perasan bumper depan Incik Hitam sudah hampir nak cium belakang sebuah lori. Astarfirullahalazim!!!. Itu lah Fida..berangan sangat!! Eh bukan berangan, tapi muhasabah fasal kehidupan sangat kan!?...err

Alhamdulillah, aku selamat tiba di rumah adik aku walaupuan agak lewat petang. Hampir beberapa minggu tak jumpa mereka, ternyata adik aku Hilmi dan adik ipar aku, Aisyah semakin 'sihat', hehe. (Jangan marah nooo kalau terbaca ni). Harap-harap baby kat dalam perut tu pun sihat-sihat juga ikut mak dan ayah dia. Bakal anak saudara aku yang pertama dan cucu sulung mak dan ayah, insyaAllah mujahid.. semua tak sabar nak tunggu mujahid kecil ni keluar menatap dunia. Tak lama lagi dah..sabar Mak Long Nor yer....sabar...

Lepas solat magrib, aku meminta izin untuk pulang. Maklumlah malam sudah menjelang. Memandu seorang diri bagi seorang gadis pada waktu malam membuatkan rasa seriau itu datang. Tapi terpaksa juga aku tempuh. InsyaAllah, aku tahu aku tak keseorangan. Dia ada.

Entah mengapa, sejurus enjin dihidupkan, tangan tiba-tiba automatik pi tukar siaran radio dari flyfm ke ikimfm, ada ayat-ayat suci al-Quran dari Sheikh Said Al-Qhamidi yang diperdengarkan oleh stesen radio berkenaan pada ketika itu. Syukur, dalam kebingitan mengharungi jalan dengan puluhan kereta, masih ada tenang sudi menjengah jiwa.

Elok je masuk ke Elite highway, ayat-ayat suci Al-Quran yang dialunkan menemui ayat terakhir. Tak lama kemudian muncul iklan-iklan radio. Bosan dengan iklan, tangan aku terus tekan punat nombor 1 untuk ke stesen flyfm. Kononnya stesen radio kegemaran. Flyfm masih dengan carta antarabangsanya.

Ketenangan semakin pudar. Telinga kembali sunyi. Aku pun menerawang lagi...eh muhasabah lagi.

Fida...Fida...

MORAL OF THE STORY? errrrrr... hurmm...ermmmm... mmmmm..... ingatlah orang yang tersayang ketika memandu??..errr

Cerita Bisu...

Monday, August 02, 2010
Entah macam mana harus aku mula...atau entah macam mana harus aku akhiri, aku pun tidak tahu. Yang pasti kehidupan merupakan satu anugerah yang tiada nilainya, yang kadang-kadang terkandung perkara yang bisa menggeletek rasa...hehe.

Soal jodoh.... biarlah dia berjalan dengan sendiri di atas orbitnya, tanpa ada sesiapa yang mengganggu gugat. Jodoh itu sudah tersurat...jangan diseliratkan.

Cukup la dengan satu perkara yang agak melucukan berlaku sebentar tadi. Aku harap lepas ni tiada lagi perkara kedua lucu atau ketiga lucu muncul lagi. Tak larat nak gelak dah ni. Apa pun aku anggap semua ini sebagai rencah dalam menceriakan perjalanan hidup, hehe...Rupanya sixth sense aku masih boleh diguna pakai!..errr..

InsyaAllah....bila tiba masanya nanti, bulan dan matahari pasti akan bertemu. Aku tetap yakin itu.

Dan kita........biarkan malam berbicara...

Till then..
Assalamualaikum..

Dari Jauh...

Friday, July 30, 2010
Doa...
Aku panjatkan buatmu,
Agar dikau bahagia selalu,
Walau di mana saja dikau bertamu...

PS:.........i love you..

Selamat Malam Bulan...

Tuesday, July 27, 2010
Ada satu kisah...yang dikisahkan oleh seorang sahabat dari Sungai Petani sana.
Kisahnya lebih kurangnya begini....

Ada seorang yang kelemasan di laut...dia berdoa supaya Tuhan selamatkan dia. Kemudian ada satu bot kecil datang. Dia tak naik bot tu. Dia kata takpe, nanti Tuhan akan selamatkan dia. Selepas tu dia pun berdoa lagi.

Tak lama kemudian ada sebuah kapal besar pula yang datang. Masih dia tak mahu menaiki kapal besar tersebut. Dia kata, nanti Tuhan akan selamatkan dia. Nak tahu apa yang terjadi kat dia? Lama kelamaan, dia pun mati kelemasan.

Pastu bila dia jumpa Tuhan, dia tanya Tuhan, kenapa tak selamatkan dia. Tuhan kata aku dah hantar bot kecil kau tak mahu naik. Hantar bot besar pun kau tak mahu naik juga. Lebih kurang macam tu la ceritanya..

PS: Moral of the story? Jangan 'jual mahal'??...errr...

Patah Hati...

Monday, July 26, 2010
Hehe, pagi-pagi tadi kisah tenang. Malam pula kisah patah hati. Fida-errr..;)

Minggu lepas, minggu kacau sedikit, minggu dugaan. Entah, project ni ada rasa yang tak berapa nak kena dengan jiwa. Sampaikan aku boleh terus execute plan malam harinya. Hantar resume! Pertama aku hantar ke company H dan satu lagi ke company I di Kulim. Dua je la dulu. Test market orang kata. errr.. uishh tapi senyap-senyap tau, jangan bagitau kat ketua!..haha

Company H memberi respond yang sangat positive. Besoknya terus dapat email untuk call interview. Alhamdulillah result positive. Tapi kerja pula yang tak berapa positive plus, kena travel ke KLCC sana, dekat client site. Company I pula, rupanya ada member aku cakap diaorang nak ambil fresh graduate je. Ok la tak kisah. Boleh cuba di tempat lain. Tamat kisah langkah pertama. Langkah kedua insyaAllah akan bermula. Doakan ya!

Tadi mak telefon. Sebenarnya dah bagitau kat mak pasal plan-plan ni minggu lepas lagi. Tapi entah mengapa tadi baru mak tanya... kenapa ada minta kat Kulim? Kenapa nak bawa diri jauh sangat? Ada terpatah hati kat sapa? Sapa ada kat Kulim? bla bla bla...

Ternganga jap dengar pertanyaan mak. Rasa macam tengah jawab soalan SPM. hehe..mak...mak.. ke situ pula yang difikirnya.

Patah hati... tak pernah lagi kut hati aku patah, setakat ni la aku rasa. Hati elok je kat dalam tu kan? Kan hati kan?

(Hati diam)...aaa sudah!!..errrr

Tenang...

Umpama tasik selepas hujan..
Diri selepas ujian...
Syukur masih ada tenang sudi bertandang...
Menjengah hati di balik diam.

PS: Lalu kita pun tersenyum :-)

Budak Baru dan ADUN Pulau Rusa...

Thursday, July 22, 2010
Tengah hari tadi. Waktu zohor. Kat surau. Usai solat. Selepas mengenakan tudung pink. Belek-belek bumbung tudung kat cermin. Cantik (perasan!hehe). Kemudian berlalu bagi mengenakan sarung kaki hitam yang diletak di tepi tempat cermin. Tengah menyarung sarung kaki memasuki jari kaki kiri, tiba-tiba aku perasan, ada rakan jemaah surau baru yang tak pernah dilihat mata sedang menggantikan tempat aku di hadapan cermin.

Siap menyarung kedua-dua belah stoking,aku bangun lalu tegur budak baru tu.

"Orang baru?" (Ramahnya Kak Fidaaaa!!!hehe)

Eh aku memang ramah, errr... bagi yang kenal aku la. Oh yer, aku pernah dapat gelaran Adun Pulau Rusa disebabkan keramahan aku waktu kat India dulu. Kak Nass yang kasi gelaran tu. Kan Kak Nass? haaa..apa-apa la Fida.

Ok abaikan kisah Adun Pulau Rusa tu. Berbalik kepada kisah budak baru. Budak baru ni dengan muka sengih campur ada riak-aku-budak-baru-tolong-ajar-aku senyum kat aku.

"Aa'a budak baru. Baru masuk hari Isnin baru ni", sambil hulur tangan tuk salam dengan orang lama; aku. Aku sambut salam tangan orang baru sambil senyum manis.

"Fara, baru je habis belajar", sambungnya lagi memperkenalkan diri.

" Ooo, Fida. Eh Kak Fida la kut noo. Masuk business unit mana?", aku..bla bla bla..... tamat.

Keluar dari surau, aku tersenyum sorang-sorang dalam hati bilamana mengingatkan aku pun pernah jadi budak baru juga waktu dulu-dulu. Sekarang bila dicongak-congak, rupanya sudah 3 tahun aku jadi budak baru dalam dunia ni, di sini, saat ini. Dia baru 3 hari, heh!

PS: 3 tahun. Mungkin masa yang sesuai untuk aku belajar bawa basikal roda 3? ke roda 2??..
Roda 2 la..baru mencabar sikit. Kan Adun Pulau Rusa!?..hehehe..

Nafas Baru...

Wednesday, July 21, 2010
Saya takut...saya berdebar. Saya takut kerana saya tak pasti adakah saya telah membuat keputusan yang tepat. Saya berdebar kerana saya telah mengambil satu langkah tergesa-gesa di malam hari selepas kejadian panas di petang harinya...huhu.

Sebenarnya, bukan langkah yang tergesa-gesa pun. Sudah lama saya merancangnya. Cuma tak execute jah orang kata. Saya cuba bertahan atas norma-norma seorang yang bergelar manusia. Tapi dah nama pun manusia, ada batas-batas perasaan dan rasa yang perlu dihormat dan dijaga. Begitu juga saya, perempuan kecil yang serba serbi kurang.

Sampai masanya.. sampai hadnya.... udara baru perlu disedut. Saya rasa saya perlukan udara baru. Sungguh!

Dunia...
bila kita baik hati, dia lempar kita dengan tahi..
bila kita senyum, dia balas dengan masam menguntum..
bila kita menangis, dia melonjak dengan sorak hamis..
eh bukan dunia...tapi penghuninya...
tapi bukan semua penghuninya la...sesetengahnya je.
hurmm... bukan sesetengah kot..mungkin seorang dua jah..errr....

PS: Rupanya rasa amarah itu, walaupun tak diluahkan..boleh menyebabkan pelbagai perkara yang tak terjangkau dek minda berlaku.

Istighfar..

Dia: Sesi luahan perasaan ke apa ni Cik Fida??!...

Mencari Warna Hidup...

Sunday, July 18, 2010
Malam ni sunyi sekali. Ditambah dengan hujan petang seolah-olah membantu membangkitkan aroma sunyi yang begitu mencengkam di hati. Ada apa dengan sunyi ini sebenarnya? Sunyi bertiga, bukan berempat. Sunyi dalam kedinginan bukan kehangatan.

Aaa sudah...dah mula!! errrr...

Akhirnya...Muni pergi meninggalkan kami, untuk berapa lama?..kami kurang pasti. Yang kami pasti...Muni sudah melangkah keluar dari rumah ni. Muni dah pergi meninggalkan kami. Aku, Mekdi dan Kak Sal seolah jadi anak-anak yang kehilangan 'mak' kini..err...hehe.

Kami menghantar Muni ke KLIA sejurus selepas makan tengah hari beramai-ramai buat kali terakhir tadi. Rintik-rintik hujan yang turun mengiringi perjalanan kami ke KLIA seolah menggambarkan rintik sedih yang hebat menghujani hati kami. Buat Muni, selamat maju jaya di Singapore sana!

Itulah...dikata adat berjumpa. Satu hari nanti pasti berpisah jua. Berpisah sementara atau selamanya, hanya Dia yang mengetahui segala.

Cuma...aku pernah bagitau dulu, bilamana Muni pergi... separuh kuat aku untuk berada di sini pun pergi sekali. Jadi.. aku perlu ganti kuat aku yang hilang tu. Tapi di mana harus aku cari? Di mana?

Ya Allah, Kau berilah aku setinggi sabar dan taqwa....
Kau peliharalah aku dalam kuat aku yang semakin hilang dalam sedar...

Masalah...

Thursday, July 15, 2010
Waktu dinihari..ada sahabat kata kat saya..

"Sebenarnya masalah di dunia ni bukan masalah pun...Masalah sebenar bila dok dalam kubur nanti"...

WaAllahualam.

Kena Serang...

Monday, July 12, 2010
Tak tahu la bala apa yang sedang menimpa. Sedang seronok bercakap dengan Nabilah menerusi talian telefon, Mekdi tiba-tiba menjerit. Tebuan!!..Tebuan!! Mula-mula aku ingatkan seekor tebuan tersesat masuk, aku buat dek je la. Sekali bila Kak Sal pun duk sibuk-sibuk perihal tebuan, aku jadi ingin tahu. Terus aku cakap kat Nabilah, ada orang datang. Kak Nor nak pi tengok sat. Bai.

Tu dia...tebuan duk bertenggek kat lampu panjang-cap-apa-entah-nama. Kalau seekor dua, mungkin tak ambil kisah sangat. Ni haa, sampai berpuluh-puluh ekor. Naik remang bulu tengkuk. Aaa sudah...nak buat macam mana ni. Nampaknya cahaya lampu yang terang menarik mereka ke situ. Kami tutup semua lampu. Bergelap sat. Tapi bala tak berhenti kat situ. Depa pi kerumun cahaya laptop kami pulak!! Kami perasan melalui cahaya laptop macam ada gerombolan tebuan yang memasuki rumah.

Nasib baik waktu tu aku dan Mekdi masih dalam kain sembahyang. Jadi aku memberanikan diri menutup semua tingkap dan memasang balik lampu. Mekdi penakut sikit..hehe. Bila suasana dah kembali cerah, kami dapat lihat dekat beratus-ratus kut tebuan duk bertenggek kat lampu panjang yang tidak ketahuan cap tu.

Parah..parah...

Nak tak nak, tak fikir lain dah.. tangan terus capai bygon.

Sssshhheeeeeerreeeeetttttttttttttttttttttttttttttttttttttt...

Tup tap tup tap tup tap..seekor demi seekor jatuh terbunuh akibat kepeningan dek penangan bygon. Selang beberapa ketika, kami juga ikut pening. Ye la. Rumah terkatup rapat. Udara bygon je yang duk berterbangan. Pening-pening lalat gitu. Jangan kami turut tumbang dah la. Bila buka sikit tingkap, tebuan tu pulak sibuk nak masuk. Haiippp..

Last-last Kak Sal beranikan diri keluar rumah. Pi report kat pak guard kat bawah. Rupanya bukan rumah kami je yang kene serang, satu blok rupanya. Yang kene sengat dengan tebuan pun ada, 2 orang.

Pukul 10.40. Kak Sal bersama seorang ahli bomba masuk meninjau ke dalam rumah kami untuk melihat keadaan tentera lebah yang duk berlingkar kat luar tingkap tak dapat masuk. Aku dan Mekdi diam di dalam bilik. Malas nak tukar baju, konon. Beria bomba tu kasi petua merapu kat K.sal untuk halau lebah. Suruh letak belacan la, minyak atar la kat tingkap. Bergurau dengan Kak Sal gamaknya. Aku dan Mekdi dah gelak-gelak dah kat dalam bilik.

Bila dia melalui peti ais yang terdapat sebiji durian yang adik aku bawa dari Terengganu semalam, tiba-tiba.. "Patut la tebuan serang!! ada durian ni haaaaa", heh!

Cinta...

Saturday, July 10, 2010
Cinta itu resah gelisah bercampur rindu..
Kelesah dan renyah bercampur mahu..
errr..

PS: Seikat Kembang Merah:)

Jatuh Gaung...

Thursday, July 08, 2010
Ada satu rasa...yang melekat dalam jiwa..
Jauh amat di dalam sana seolah sudah lama diduga tika..
Hendak dibuang ditimba, tali pula tak sampai sedepa..
Tolonglah hamba merungkai ia agar tiada duka melanda.

Jangan terlalu jauh melayang terbang,
Nanti hilang tiada orang sudi nak kenang,
Hari ni bukan hari koya bukan juga hari jiwang,
Dah dah, pergi kerja...hurmm....nanti lambat wahai Cik Fida sayang;)

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
aaaaaaaaaaaaaa
aaaaaaaa
aaa
a
(jatuh gaung)

keh keh keh..Fida geylong:p

PS: Ni kes German kalah ke? err..

Rasa di Hujung Jiwa...

Tuesday, July 06, 2010
Nampaknya semi final dan final world cup terpaksa aku korbankan. Dah nekad! Game pukul 2.30 pagi, dan aku...takkan nak layan game waktu cenggitu di food court di situ. Anak dara waktu dinihari di luar rumah!! No No No. Aku pun ada prinsip juga dalam hidup. Kalau pukul 10 tu at least aku boleh consider lagi la untuk berada di luar rumah..tapi kalau dah sampai tahap 2.30 pagi sampai subuh.... Fida kata takpe la tak tengok Ozil main time final dan semi final pun. Eceh macam yakin je German masuk final..hehe

UJ kata kena jaga-jaga kalau keluar malam, takut nanti saham jatuh. Terima kasih UJ atas nasihat. Sebab tu Fida kata dalam entry sebelum ni, kes keluar tengok bola boleh menyebabkan prestasi seorang anak dara manis yang jarang keluar malam itu tercalar serta merta....err..kes bola. Fida..Fida...aduhh macam mana nak kasi calar tu hilang eh? Any advice? Pakai wax boleh?huhu

Mengimbau tahun 2006. Musim piala dunia tahun tu aku berada di kampung. Kerja sementara di Terengganu ketika tu. Yang bestnya...piala dunia waktu dinihari tu hanya aku dan ayah je yang berjaga malam layan bola. Jarang dapat spend masa tengok bola dengan ayah sebenarnya. Tapi tahun tu, sebab piala dunia... ayah sokong Brazil, aku tau tu:D

Adik-adik laki semua berkelana. Adik-adik perempuan yang lain pula memang sejak azali tak minat bola. Jadi hanya aku dan ayah. Mak memang geleng kepala tengok kami anak-beranak sanggup bersengkang mata layan bola. Aku sengih je la tiap kali mak menggelengkan kepalanya..hehe

Ayah siap pesan kat aku sebelum tidur.. macam biasa.
"Kak Nor, nanti kalau bangun nak tengok bola kejutkan ayah sekali eh".

Mak yang khusyuk kat meja tengah belek-belek buku student dia, cepat-cepat sound kami.

"Nak bangun tengok bola, punya la senang...sanggup tahan mata, tapi nak bangun tahajud.... ", mak sambil mata masih khusyuk duk memeriksa buku-buku student dia.

Sentap sekejap!

Ayah cepat-cepat naik atas masuk bilik. Aku boleh buat muka kerang wangi depan mak;)

Tapi nanti pukul 2, senyap-senyap aku ketuk pintu bilik ayah..

"Ayah, bangun cepattt... bola dah nak mula."

Anak Dara Melayu Terakhir...

Sunday, July 04, 2010
Anak dara.. di rantau orang dan jauh dari pandangan mak ayah. Pastilah terasa sedikit bebas. Aku pun tak terkecuali dari merasa sedemikian. Bukanlah bebas yang boleh menjahamkan tu, cuma bebas untuk keluar malam setakat makan-makan bersama kawan-kawan. Kalau kat kampung, keluar malam adalah bermakna keluar bersama mak ayah yer. Keluar malam bersama kawan-kawan di kampung tidak pernah sekali pun tercatat dalam sejarah hidup. Sekian.

Alhamdulillah, aku bukanlah kaki keluar malam. Aku rasa last aku keluar malam adalah 3 bulan lepas. Tu pun nak jumpa kawan-kawan yang lama dah tak jumpa, ada reunion. Memang dah jadi tabiat, kalau tiada hal penting malam-malam hari aku memang takkan keluar. Suka duk rumah je. Maklumlah, anak dara melayu terakhir la katakan..

Tapi sejak piala dunia ni..errr..
Prestasi Fida yang tak keluar malam sudah mula tercalar?..haha.

Ala hujung minggu je, tu pun pasai tv rumah rosak dan aku paksa adik aku yang duk Nilai tu temankan sebab dia datang bermalam di rumah aku pada hujung minggu. Nak ajak teman serumah,depa pula tak minat bola..huhu.

Kawan aku kata, kalau ada la makcik-makcik yang baru plan nak datang meminang, tertengok aku duk layan bola kat foodcourt tu, cancel terus plan nak hantar rombongan!

hahaha apa-apa la.

PS: Skuad Maradona jadi sayur rebus semalam..alahaii kesian..

Orang Jauh...

Thursday, July 01, 2010
3,4 hari lepas termasuk hari ni, merupakan hari-hari yang...hectic. Demm.. i could lost 2 pounds of my weight because of these days, trust me...haha. You know honey, they asked us to rework those things due to requirement changes, but they did not give us an ample time to do that. How come? Ahaa..Fida dah mula...merungut! err.

Bukanlah merungut, tapii...entah la.

Abaikan la. Ni haaa, ada seekor rama-rama besar masuk bilik. Orang dulu-dulu kata, kalau ada rama-rama masuk rumah, maknanya ada orang jauh nak datang.. eh ke orang jauh tu dah datang? tapi senyap-senyap?.. hehe. Adoiii..apa-apa la fida oii!

Time for bed huh?..... i guess i'll see you soon then..

Assalamualaikum..

Menantu Perempuan...

Sunday, June 27, 2010
Tak sangka, ada juga insan yang berminat untuk mengetahui kisah hidup kami yang bekerja sebagai IT professional wanita dan bujang ni. Opsss, bukan professional pun, tapi kuli je. Sebenarnya tiada apa yang menarik pun untuk diceritakan. Kisah hidup kami kisah biasa. Seperti juga kisah hidup mereka-mereka, wanita-wanita bujang lain yang bekerja di sektor lain, dan kalau aku cerita kisah hidup kami...mesti sapa-sapa yang baca tu bosan. Aku rasa la..

Cuma satu yang aku pasti, makcik-makcik kalau nak cari menantu perempuan... takkan cari anak dara yang berkecimpung dalam bidang IT, err maksud aku.. makcik tu takkan buat statement macam ni;

"Limah, kau risik seorang anak dara untuk anak teruna aku Nizam tu. Tapi yang kerja software engineer tau. Kerja lain aku tak nak".

Haaa..mesti tak pernah dengar kan. Yang biasa dengar, syarat menantu perempuan tu mesti kerja cikgu, paling koman pun nurse, tak pun yang kerja kerajaan...betui dak?

Ni bagi mak-mak yang nak carikan menantu untuk anak lelaki mereka la. Bagi mak-mak yang tak cari tu..tak cari la.

Ahh, rahsia jodoh... itu urusan Dia...

PS: German vs England, bai..

Bukan Kedekut...

Thursday, June 24, 2010
Dulu-dulu aku pernah cerita kut, yang aku ni bukan kedekut, bukan juga bakhil, bukan juga beralus. Tapi, selagi barang-barang yang aku punya tidak rosak, tidak rabak, tidak bernafas...selagi tu la aku takkan tukar baru.

Handbag contohnya. Selagi yang satu ni tak rabak, tak koyak. Selagi tu la aku akan pakai, sehinggalah dia dah koyak...rabak, baru aku akan beli baru. Sandal cap boya ni pun sama. Aku beli sandal ni tahun lepas, Alhamdulillah sampai sekarang sandal ni elok lagi. Sandal ni la yang aku pakai pi mana-mana. Even pi opis pun. And yes, aku ada satu ni je sandal. Bukan aku tak nak beli baru. Boleh je aku nak beli. Tapi aku dah tau dah, aku ni jenis yang setia pada satu benda je. Kalau aku ada 2,3 sandal atau handbag, buat apa? Nanti aku pakai satu yang aku berkenan tu je. Tak ke membazir.

Aku ni simple kan?erkk..

Dan aku ada sebiji telefon. Telefon lama. Klasik orang kata. Orang zaman sekarang dah tak pandang dah telefon yang aku pakai ni. Nak ambil gambar pun antara nampak tak nampak je gambar tu. Tiap kali balik kampung, Ayah Su aku pasti dan wajib kutuk telefon aku yang satu ni, "Drive Incik Hitam tapi guna telefon zaman kuno, buat malu kalau orang tengok!" Kata Ayah Su menyindir..hehe. Adik-adik aku pun pakai telefon lagi canggih dari kakak dia ni. Tapi takpe, aku tak kisah pun semua tu.

Anyhoo...itu lah aku, selagi boleh diguna untuk telefon dan sms...selagi telefon tu belum dikafankan. Aku akan guna biar tak canggih mana pun... opss tunggu. Aku bukan kedekut nak beli telefon baru tau...tapi....sayang woooo...telefon ni nanti nak campak mana? Lagipun elok lagi. Membazir je kan kalau aku beli telefon baru? erkk.

Sehinggalah 2,3 minggu akhir-akhir ni, telefon aku ni dah mula menunjukkan tahap keuzuran,kesakitan dan petanda bahawa dia takkan hidup lama. Ada problem dengan bateri, tak tahan lama. Aku pula, punya la malas nak ke kedai telefon tukar bateri. Bertahan dengan charger je. Isk Fida Anuar ni memang begini, abaikan kemalasan dia yang entah apa-apa itu.

Sehinggalah pada satu petang...hantar adik aku yang baru masuk Matrik UIA tu ke Nilai selepas 2 hari dia bermalam di rumah aku di Putrajaya. Sejurus peluk cium, dia kasi aku satu telefon beserta charger. "Gunalah", terus dia berlalu tinggalkan aku terpinga-pinga dengan telefon di tangan. Telefon baru! Aku assume dia kasi pinjam.

Semalam, bila telefon mak, barulah terbocor satu rahsia agung. Aduhh menitik air mata aku bila dapat tahu....kesian jugak eh adik aku kat aku; kakak yang tak kedekut tapi baik hati ni, erkk....rupanya mak aku cerita, adik aku yang belajar kat Nilai tu sengaja belikan aku telefon baru tu sebab dia kata kesian tengok aku, tiap kali ada orang telefon, putus. Cakap tak sampai 2 minit, putus... pastu kalut-kalut cari charger...huhu.

Ok dah, lepas ni kalau ada sapa-sapa telefon lagi...insyaAllah tak putus dah. Bai..

PS: Fida nak cakap dia ada telefon baru ler tu:P

Bola dan Cinta...

Tuesday, June 22, 2010
Perasaan untuk menonton piala dunia memang tidak dapat dibendung lagi. Semalam aku cuba menyaksikannya secara online. Portugal Vs Korea Utara, tapi hampa kerana kualitinya tidak sama dengan apa yang dipapar di skrin tv. Asyik tersekat-sekat dan boleh dikatakan langsung tidak menepati kehendak mata untuk melihat.

Dan bila baca forum sambil mendapat update dari seorang dua kawan menerusi YM, tahulah aku Portugal sedang berpesta gol. 7-0 angka yang diguna untuk membelasah Korea Utara sememangnya boleh buat Christiano Ronaldo nyenyak tidur. At least nyenyak untuk satu malam...hehe. Apa pun kita tunggu Jumaat ni, adakah team Christiano mampu membelasah team Kaka dengan angka yang sama, atau... alaaaa...Kaka pula tidak bermain Jumaat ni. Kalau tak, dapat tengok Kaka dan Christiano bermain. Mereka pemain hebat dari kelab yang sama, beraksi di atas padang yang sama, tapi menyarung jersi lain-lain...amacam?..eh jap..depa hebat ke?erkk

Aduhh!! anak dara dah menulis perihal bola. Habis la semua orang muntah hijau baca...haha. Ok, cukup bicara pasal bola. Apa kata bicara pasal lelaki dan bola..erkk bola lagi!! Muntah biru dah ni Fida oiii..hehe

Bagi aku, bola dan lelaki memang tidak dapat dipisahkan langsung, dan aku pula dibesarkan dalam suasana lelaki yang minat bola. Ayah dan dua orang adik lelaki aku begitu minat akan sukan yang satu itu. Sehinggalah tempias minat juga sedikit sebanyak terkena kat aku.

Jadi, disebabkan lelaki-lelaki dalam dunia aku merupakan lelaki yang minat bola dan pandai bermain bola kononnya, tidak dinafikan aku juga sedikit tertarik kepada lelaki yang minat kepada bola. Tapi 'minat bola' ni takde la sampai termasuk dalam senarai ciri-ciri yang wajib ada pada calon suami nanti, aku rasa la...tapi kalau ada bagus juga...erkk.

Cuma bila aku dapat tahu ada sesetengah lelaki di luar sana yang langsung tak minat bola, aku jadi pelik, tapi aku boleh terima. Alaaa, tak berdosa pun kalau tak minat bola. Iyer dak? Lelaki tak minat bola ni, lebih kurang macam perempuan tak minat masak... eh ke macam mana? Bagi aku lebih kurang macam tu la.

Bola di sini adalah bola sepak. Sekian.

Perang Dalam Hati...

Monday, June 21, 2010
Tegar aku menghadap takdir menjadikan aku bisu...
Kuat aku meniup luka, menghilang seribu rasa haru...
Aku anak manis di hujung lagu berpangkal rindu...
Mencari warna terang dalam kelam suram lampu...

Diam, tawa dan tangis aku...ku pohon diutus semangat baru...
Semangat lama, ku lambung tinggi biar hilang dibawa angin lalu...
Pada getar yang pernah menyeksa kalbu, ku ucap selamat tinggal bertalu..
Genggam tanganku ibu, aku lemah tanpa kuat jiwamu..
Kata ibu aku anak tabah...jangan pernah sekali ragu..
Kuat lemah aku ibu simpan kemas dalam pelukan rindu..

Pada selaut nikmat yang bertamu..
Pada kasih sayang seluas langit biru..
Pada kesempatan agung yang lalu..
Alhamdulillah...syukur padaMu Tuhan tak pernah aku jemu..

Mahal...

Friday, June 18, 2010
Incik Hitam...dah nama pun Incik Hitam, pasti semua tau warnanya hitam. Legam. Ada satu masa... Incik Hitam diselaput penuh kotoran. Debu. Hujan. Selut. Sakit mata memandang..... tiba-tiba di satu bahagian cermin yang diselaputi debu, ada orang conteng no telefon! Tapi sayang, kurang jelas,erkk...Itu cerita dulu-dulu. Tamat.

Cerita pagi tadi...keluar dari rumah untuk ke tempat kerja, dari jauh dah nampak ada satu kertas putih melekat di wiper Incik Hitam. Biasanya kertas-kertas iklan yang nak jadi kaya dengan cepat la banyaknya diaorang letak kat kereta-kereta yang parking kat sini. Tapi pagi tadi, yang peliknya, kat Incik Hitam je ada...kat kereta lain takde.

Makin aku menghampiri, makin nampak jelas kertas putih itu. Bukan kertas iklan pun, tapi sampul surat...jeng jeng jeng.... Aku ambil sampul yang sedikit Kebasahan terkena hujan pagi. Tengok dalam sampul, ada surat. Oh!

Rupanya ada hambaAllah mengirim surat salam perkenalan melalui Incik Hitam.... sudahhh!!!

Bila baca isi kandungan surat yang beberapa patah tu, aku tau dah...aku takkan buat apa-apa. Sebab, mungkin ada budak-budak yang nak main-main, atau….apa pun, perempuan patut jual mahal sikit..iyer dak? erkkk..

PS: Saya masih menunggu dengan sabarnya untuk bahagian 1 bertukar jadi bahagian 2. Amacam penggodam linux tersohor? Bisakah hari ini? ;)

Semakin Susah, Semakin Indah...

Wednesday, June 16, 2010
Alhamdulillah..hari ni dah bertambah sihat sedikit. Lidah pun dah mula ada rasa. Sekali sekala rasa sakit, aku suka. Cuma bila tiba masa nak mandi tu la, rasa seriau sangat. Tulang rasa gigil dan ngilu macam kena palu..huh.

Begitulah kehidupan. Ada masa sihat..disyukuri. Ada masa sakit..diinsafi.

Ok la..time untuk tengok bola.

Eh lupa.... tv rosak, alahaiiii... Tengok dalam mimpi aje la Fida oii! erkk..

Hari Yang Hilang...

Tuesday, June 15, 2010
Sudah dua hari aku pergi kerja dengan hidung sok sek sok sek, batuk-batuk. Nikmat sakit yang Tuhan kasi, alhamdulillah. Muni suruh aku ambil MC semalam, aku degil. Intan pula suruh aku makan ubat. Aku degil juga. Kononnya tak nak manjakan sangat diri ni. Afida ni kalau demam, jangan disuruh makan ubat atau berehat, nanti lagi parah demam dia. Dia kata..

Aku rasa ni demam kenduri sambut menantu kut....hehe. Maklumlah, cuaca kat bumi keropok lekor sewaktu aku balik kampung baru ni sangat panas. Sangat. Hari kenduri pula, aku agak sibuk berkejar ke sana ke mari memastikan lauk pauk mencukupi, layan tamu di khemah, basuh pinggan gelas periuk belanga, ermm boleh kata banyak benda yang aku buat... dan bila dahaga sikit, aku terus sambar air sirap berais, air jagung berais. Bergelas-gelas. Aku lupa yang aku ni agak alergik dengan ais. Ikut nafsu dahaga punya pasal, akhirnya diri sendiri yang merana.

Malam selepas kenduri tu, aku dah rasa lain macam. Tapi aku kuatkan semangat sebab besok aku terpaksa pulang ke KL. Hari Sabtu kenduri, hari Ahad dah nak kene balik bandar. Siapa yang tak penat kan? Yang harunya lagi co-driver aku takde, huhu. Eh aku memang tak pernah ada co-driver pun, haha. Yang ada hanya aku sendiri..berdikari..eceh..

Malam tu ayah offer nak hantar aku, sebab dia tau aku mesti penat drive sorang-sorang. Tapi aku tahu, ayah pasti lagi penat dari aku. Aku keraskan hati, tak kasi ayah hantar. Penat aku cuma sedikit berbanding penat ayah,insyaAllah... Allah selamatkan perjalanan pulang aku, pujuk aku pada orang tua. Pujuk dengan air mata! huh!

Usai solat isyak malam tu aku terus tumbang, penat yang amat, sungguh! Beria depan mak ayah cakap penat sikit je, hehe. Hakikatnya..Allah je Yang Tahu penat takat mana. Penat kedua orang tua aku, pasti berganda-ganda dari aku...aku tau tu.

Bila melibat orang tua, aku mudah nak mengalir air mata....dulu-dulu aku pernah cakap, aku mudah kalah pada kasihan, aku cepat tewas pada simpati. Berulang kali aku kata pada diri, aku anak tabah..dan aku memang tabah sebenarnya. Tapi kalau orang-orang yang aku sayang asyik mencurahkan simpati dan kasihan pada diri, aku jadi lemah. Tabah yang aku genggam kemas pun lerai entah ke mana....air mata pula cepat je nak bertahta...

.......jadi jangan simpati dan kasihan pada aku....please...erkk..

Bicara Takdir...

Monday, June 14, 2010
Soalan paling kerap yang ditanya kat aku time kenduri sambut menantu adik lelaki aku pada hari Sabtu baru ni, bila pula giliran aku? dan bila aku nak gemuk..erkkk..

Maaf disebabkan kenduri sambut menantu tu, blog atau apa saja yang melibatkan aku di alam maya terabai. Maaf juga kerana aku tidak sempat meng'publish' satu entry untuk menjemput semua ke kenduri sambut menantu adik aku. Dah ada niat dah nak buat entry tu, tapi bila berada di kampung, ditambah dengan macam-macam nak kene buat, (kenduri kali ni, kami masak sendiri... memang terlalu banyak benda nak kene buat, sedia, bla bla bla) jadi masa untuk blog terpaksa aku korbankan.

Oleh itu, aku minta maaf sangat-sangat kerana tidak berpeluang untuk menjemput... kenduri aku nanti ,yang aku tak tahu bila, insyaAllah aku akan jemput semua. Doa-doakan....

Anyway, kenduri went well.. it was hot...it was tedious..erkk..tedious in terms of answering that little question..."Bila pula Kak Nor nak kawin"..hehe..WaAllahualam, that's the best answer that i could give.

Tadbir manusia langsung tidak dapat mengatasi takdir Tuhan...i keep that in mind. By the way... Alhamdulillah... mak dah ada 2 orang menantu perempuan yang 'comel lotte'. Serius comel. Ada orang kata, menantu-menantu mak, ada iras kami adik-beradik perempuan. Aku tengok pun macam tu, hehe. Itulah yang dikatakan jodoh. Moga jodoh mereka berpanjangan hingga ke alam syurga.

Jodoh aku? Hanya Dia yang Tahu...

Kudus Malam...

Wednesday, June 09, 2010
Hari itu bakal berlaku lagi. Hari yang pernah aku lalui setahun yang lalu. Hari yang bakal mencoret satu lagi tinggalan sejarah dalam hidup gadis yang aku anggap manis ini. Manis? erkk..

Yang aku dambakan dari Yang Esa hanya sedikit kuat. Kuat yang boleh buat aku tersenyum panjang. Tersenyum pada semua orang....tersenyum pada mata hati yang memandang... tersenyum pada bahagia yang mendatang juga pada takdir yang ku pegang.

Takdir yang ku pegang ini, takdir yang tiada sedikit pun cacat apatah lagi cela. Yang aku tahu, ianya amat agung untuk ku milik. Syukurku tiada henti buat Yang Maha Mengerti. Sesungguhnya Dia mengetahui impi suci yang tersirat dalam hati.

Aku bukan minta simpati, apatah lagi janji duniawi.
Sekadar berkongsi cerita hidup yang tiada tepi.

Cuma...

entah macam mana harus aku susun kata dan bahasa,
untuk aku khabarkan pada dunia,
walaupun aku ini orang yang tak punya,
tapi bahagia dan suka aku tiada tara,
bukan niat untuk mencantikkan kata apatah lagi tinta,
sekadar menuntun jiwa yang masih berkelana,
di alam fana tempat menimba segala,
moga di sana kelak bahagia kan menimpa.

fuh!.....karat.......karat..... hehehe.

Walau Bulan Kelam, Bintang Tetap Terang...

Monday, June 07, 2010
So many things happen in life lately.... i just wish....

Pengalaman berada di Homestay di sebuah kampung di Tanjung Karang pada hari Jumaat yang lepas bersama sanak saudara merupakan satu anugerah. Kampung, sawah padi, segar, damai, tenang, anugarah tak ternilai......kecuali tandasnya sedikit 'horror'. Tandas kampung, di luar rumah, di tepi semak, sana sini lubang, tiada flush..erkk, anyway...

Budak-budak kecil, Razlan, Syahmi, Auzai, Hariz, Huda dan Nabilah sangat sukakan kolam renang. Siapa sangka, homestay di tengah-tengah sawah padi itu punyai sebiji kolam renang yang agak besar. Seronok mereka bermain air sampaikan kecut dan biru jari mereka tiap kali berendam. Kami-kami yang matang ni pun kadang-kadang tergugat juga rasa hati melihatkan mereka bermandi manda dari beranda rumah, sampaikan ada juga rasa ingin terjun sekali ke dalam kolam itu, tapi...hehe..

Alhamdulillah... pagi Sabtu yang hangat, dengan dua kali lafaz, adik lelaki aku, Afnan selamat menjadi suami kepada Hafizah. Seorang lagi 'kekasih' aku sudah 'diambil' orang, but that's ok. It's life right? Kasih sayang itu perlu dikongsi, bukan diletak di dalam 'laci'.

Part yang buat aku tergelak, ada yang ingat aku ni adik pengantin!! hehe. Tak kurang ada juga yang bertanyakan giliran aku. Cuma yang aku tak boleh lupa,babak sedih tok aku..aduhaiii ada juga!! Susahnya nak buat tok aku mengerti akan Takdir Tuhan itu sangat berkuasa dari tadbir aku.

Anyhow, i'm ok. Sungguh!

Allah Tahu akan lemah dan kuat aku..Allah tahu akan tangis dan senyum aku, dan pada doa yang aku pohon pada setiap waktu.... aku pohon moga Allah sentiasa kuatkan aku. Biar diri aku nangis, jangan hati aku sedih. Biar jasad aku nampak lemah tapi jiwa aku tabah. 'Cubitan' dari Sang Pencipta ini...aku syukuri...kerana aku tahu,ini tanda kasih sayangNya pada diri..

Rindu Pungguk Pada Bulannya...

Friday, June 04, 2010
Satu pagi di hujung minggu, hari Ahad. Bersiap-siap untuk pergi menjenguk adik perempuan yang baru masuk UIA, Nadirah. Dia dipindahkan ke Matrik UIA di Nilai sejurus menghabiskan seminggu program orientasi di Matrik UIA PJ... Nasib baik dari Putrajaya ke Nilai cuma dalam 30km dan 'short cut' melalui jalan Dengkil agak menyenangkan. Tidak jem dan tiada tol!

Kalau ikutkan hati, hari tu aku cuma ingin berada di rumah sambil menghabiskan buku Ustaz Pahrol yang baru dibeli, Di Mana DIA di Hatiku, tapi dek pesanan mak semalam yang menyuruh aku menjenguk dia di Nilai sana. Anak yang baik hati ni akur akan suruhan bonda tersayang, biar ada halangan, tapi permintaan bonda tetap diutamakan.

Alhamdulillah, tidak susah untuk aku mencari blok kolej tempat dia menginap. Kalau ikutkan, aku mahu berada di situ beberapa ketika sambil bersembang apa jua cerita yang dia ingin luahkan, kemudian aku balik. Tapi lain yang dirancang, lain pula yang terjadi. Bila dia turun dari tangga kolej, aku lihat dia siap berpakaian kemas, bawa beg. Seolah-olah ingin mengikut ke mana saja aku ingin pergi. Sudahhh...

Masuk kereta, aku tanya dia mau ke mana. Dia kata tak kisah pergi mana. Asalkan pergi dari situ.Haru! Dah la tempat kat Nilai aku tak biasa sangat, last-last aku mengambil keputusan untuk bawa dia balik ke Putrajaya.

Sewaktu Incik Hitam membawa kami keluar dari kawasan kolej, tiba-tiba aku terdengar esakan dia. Sedikit demi sedikit. Aku tau dia menangis walaupun dia tak cakap. Dia menangis sebab rindu. Rindu keluarga. Rindu saudara. Rindu kampung. Dan bila dia dapat bersama aku, satu-satunya darah daging yang dia temui di bumi asing ni, lagi menambah sebak di dada dia. Aku tau tu.

Tapi aku jahat. Eh bukan jahat, aku nakal. Aku nakal sebab aku gelak sewaktu dia teresak-esak menahan tangis, huhu. Aku gelak bukan sebab tengok dia menangis, cuma teringat zaman aku dulu pun begitu; waktu mula-mula masuk Matrik UIA. Cuma, aku tabah sikit la dari dia..he..he. Jadi bila aku tengok dia menangis, macam aku tengok aku dulu-dulu, waktu pertama kali berada jauh dari kampung sendiri.

Bezanya, aku dulu-dulu mana ada abang kakak nak datang jenguk. Yer la,dah aku anak sulung kan...haha. Kalau rindu keluarga, aku telefon je mak ayah guna public phone, lepas segala tangis dan rindu kat telefon tu. Kadang-kadang habis duit syiling 3 ringgit telefon tu telan. Sampai hati. Tapi takpe, rindu punya pasal.Kalau nak lepas rindu betul-betul, tunggu cuti semester. Balik kampung!

Hampir 10 tahun berlalu kisah lalu, kini ada tikanya anak yang tabah ni juga menangis...menangis sebab rindu yang sama, ada juga datang menyapa...sekali sekala..

PS: Hari ni keje half day, (ye la kalau tak mana aku berupaya nak menghadap blog saat-saat macam ni kan?)... Kejap lagi nak bertolak ke Tanjung Karang. InsyaAllah ada masa dan umur panjang kita 'bersua' lagi on the day after tomorrow..or day after day after tomorrow;)

... Assalamualaikum...

Walau Malu Melata, Tetap Meminta Syurga...

Wednesday, June 02, 2010
Sehelai tudung baru... untuk aku pakai ketika majlis akad nikah adik aku sabtu ni, masih belum ditemui. Ah nak ketemu macam mana kalau langsung tidak dicari. Apa pun aku mesti mencarinya sebelum tiba hari yang dinanti. Kalau tak, mana aku ada tudung yang boleh dipadankan dengan jubah putih yang aku beli kat Madinah tempoh hari? Takkan nak pakai tudung hitam kosong kan? Tahi cicak jadinya aku nanti..errk..

Kawan aku nasihat, jangan pakai tudung putih, nanti tertukar dengan pengantin..he.he.. Aku percaya, walaupun aku mengenakan pakaian serba putih pada hari berkenaan,aku pasti, pengantin dan aku jauh beza. Jauh sangat. Percaya lah. Takkan tertukarnya....pasti!

Seumur hidup, aku tidak pernah lagi mengenakan pakaian serba putih dari tudung hingga ke hujung kain kecuali telekung sembahyang, ingat nak terai juga pakai serba putih ni. Tengok la kalau jumpa tudung putih yang berkenan di hati..

Owh yer..besok lusa, atau bila-bila.
Tanpa perlu dicari atau dipinta.
Baju serba putih akan dipakaikan jua.
Buat menutup jasad kecil lagi hina.
Tiada lagi gema gelak dan tawa.
Apatah lagi seronok dunia yang penuh dusta.
Sama ada bersedia atau sebaliknya.
Kita semua pasti akan ke sana.

PS: Biarlah mati sentiasa hidup di hati..

Till then...bai.

'Mak'...

Tuesday, June 01, 2010
Hari ni..banyak perkara yang menimpa diri.
Entah cukup kuat atau tidak untuk aku hadapi.
Aku pasrahkan diri aku tahu semuanya ketentuan Ilahi.
Pasti ada suka yang terselit di sebalik semua ini.

Muni...teman serumah yang hampir 3 tahun bersama. Suka duka diharung bersama dia. Nampaknya Muni takkan lama bersama kami di rumah tu. InsyaAllah ada rezeki, dia akan berpindah ke tempat yang lebih baik untuk dia. Rezeki Allah, siapa sangka secepat ni rezeki Muni bekerja di tempat lain. Aku doa moga Dia permudahkan urusan Muni untuk menempatkan diri di situ.

Awal-awal lagi aku dah boleh agak ini akan terjadi. Six sense, biasa la..hehe. Kalau tak pindah tempat kerja, kahwin, atau ajal akan datang menjemput....nak tak nak kami pasti akan keluar dari rumah yang damai itu suatu hari nanti.

Ah nama tempat pun Damai..sememangnya memberi tempias kepada suasana rumah kami...damai...

Cuma yang bermain di fikiran aku.....bila Muni pergi suatu hari nanti, separuh kekuatan aku untuk menetap di rumah tu juga akan pergi mengikut Muni sekali. Mana aku nak cari ganti separuh kekuatan lain untuk aku terus menetap di situ untuk satu tempoh masa lagi? Di mana?

Muni, kami suka memanggilnya dengan panggilan 'Mak'..hehe. Yer la, watak ke'mak'kan memang jelas terserlah pada Muni. Apa-apa sikit Muni.. even nak makan nasi pun bagitau Muni. Baiki paip rumah bocor pun Muni, masak untuk kami anak-anak kecil ni pun Muni. Muni memang handal serba serbi. Maklumlah 'mak' kan..hehe

Aduhh, aku menulis ni bercampur baur perasaan sedih sebab aku tau Muni akan pergi. Aku gembira dia dapat kerja baru, tapi dalam masa yang sama.... aku tak nak dia pergi. Siapa yang nak baiki paip kalau bocor lagi? Sapa yang nak buat makaroni bakar yang best tu lagi? Nak buat puding roti? Buat bubur cha cha. Siapa? Siapa?

PS: Kapal induk yang menghantar misi bantuan ke gaza diserang, setakat yang di update 20 orang sudah meninggal. Ada sukarelawan dari Malaysia juga berada di atas kapal tu,ayuh ummat Islam, sama-sama kita doakan keselematan mereka semua....... Ya Allah selamatkan lah mereka dari Israel laknatullah...

Nasi Dingin...

Sunday, May 30, 2010
Nasi dingin, berkuah kicap diserta telur goreng sebiji,
Nikmatnya amat besar buat perut yang kosong di pagi hari,
Berteman teman serumah Muni yang baik hati,
Nasi disuap dengan enak sekali..

PS: Anak sapa la yang malas nak goreng nasi ni...he..he


 

Browse