Infosys Flashback (Part 3)

Monday, December 01, 2008
Selepas solat isyak, aku buat keputusan untuk kemas balik semua baju-baju dan barang-barang aku yang telah diletak dalam 2 biji beg. Sehelai demi sehelai baju kurung aku letak di hanger dan gantung di dalam almari. Bedak badan, bedak muka, losyen badan, deodorant dan segala bagai tu aku susun balik atas almari solek. Terasa usaha mem'packing' segala barang-barang aku semalam sia-sia je, sebab hari ni, aku unpack semua nya balik. Tapi itu tidak mengapa, tak menjadi masalah bagi aku.

Dalam aku tidak sedar, rupa-rupanya mak aku sudah lama terpacak di hadapan pintu bilik aku memerhati segala kerja-kerja unpack yang aku lakukan. Sengih sayu je pandangannya. Aduhh.. tak sanggup rasanya aku nak tatap wajah mak aku lama-lama dalam keadaan begitu.

Mak aku melabuhkan punggungnya di bucu tilam. Kami dua beranak masih lagi tidak berkata apa-apa. Sejurus selepas itu ayah aku pulak ikut masuk. Baru balik dari surau gamaknya. Duduk di sebelah mak, betul-betul mengadap aku yang sedang tersimpuh di lantai.

"Betul Kak Nor tak mahu pergi sana besok ni?"

Aku mengangguk kepala sambil tunduk memandang lantai. Terasa seolah ada riak kecewa pada raut kedua orang tuaku setelah melihat reaksi aku dan juga kerja-kerja aku meng'unpack' segala barang-barangku.

"Baik lah, mak dan ayah tak mahu halang kehendak Kak Nor. Kak Nor dah besar, dan Kak Nor berhak buat keputusan hidup Kak Nor sendiri. Mak dan ayah cuma mampu beri nasihat dan teguran kalau ada apa-apa yang tidak betul",ayah.

Mak cuma tersenyum..paksa. Aku rasa la.

Dengan kata-kata green light dari ayahanda itu, maka aku telah membuat satu perubahan besar dalam hidup aku. Iaitu melepaskan apa yang telah aku genggam, dan kembali mencari-cari sesuatu yang lain. Yer la, ikutkan adat, kalau buat pendidikan selama setahun tu, keluar nanti insyaAllah akan terus jadi cikgu. (Alhamdulillah, kawan-kawan yang menerima tawaran tersebut, ada yang dah posting kat mana-mana sekarang ni).

Tapi kalau aku menerima tawaran untuk buat job training kat India tu, kerjanya belum tentu lagi dapat, kerana job training tu hanya bertujuan untuk prepare peserta-pesertanya from IT industry persecpective dan market demand. Lepas tu kene attend interview apa bagai balik untuk mendapatkan kerja dalam bidang tersebut.

Tapi aku tetap nak pergi sana. Sebab aku memang minat dalam bidang tu. Takpe, insyaAllah, aku yakin dengan ketetapan dariNya, rezeki aku telah Dia tetapkanNya sejak azali. Cuma yang penting, aku berusaha, dan tidak putus asa bertawakkal padaNya.

Dalam minggu tu jugak, aku reply keputusan aku untuk menerima tawaran tersebut kepada pihak MOHE (Ministry of Higher Education). Lega rasanya berbuat demikian. Hari-hari seterusnya, aku memang sibuk dengan persiapan untuk ke India. Alhamdulillah, perbelanjaan ke sana memang ditanggung sepenuhnya oleh kerajaan Malaysia, Multimedia Development Corporation dan Infosys Technologies Limited.

Bahkan kami peserta-peserta yang seramai 100 orang dari serata universiti di Malaysia ni diberi pulak elaun sebanyak Rm700 sebulan selama 4 bulan di sana. Walaupun Rm700 tu nampak sikit, tapi bila ditukar ke matawang India, kitaorang dapat lebih kurang Rs8000 sebulan. Erkk.. cam banyak jek. eheh. Tapi memang banyak pun, memandangkan kat sana, segala makan, minum, peralatan dan apa bagai yang berkaitan dengan training ditanggung oleh pihak Infosys Technologies Limited sepenuhnya. So duit elaun yang diberi boleh la digunakan untuk membeli barang-barang keperluan dan juga cenderamata untuk dibawa balik ke Malaysia. (Wahh dah bercerita perihal cenderamata untuk di bawa pulang. Padahal sampai ke India pn idak lagi ni, eheh!)

First time aku pergi ke Pejabat Pendaftaran Negeri untuk buat passport (ke kat mana buat passport ek? tak ingat dah, hahahah). Maklumlah, ini pertama kali aku terbang ke luar daripada Malaysia. Sebelum ni mana pernah aku ke obersi. Negeri-negeri dalam Malaysia ni pun ada lagi yang aku tak pergi. uhuk..

"Nak pergi India buat apa?", tanya pegawai imigresen yang menguruskan urusan passport aku.

"Errk, ada job training kat sana", aku.

"Owhh, nanti jangan lupa bawak balik sari banyak-banyak ek", pegawai tu lagi.

Aku sengih. Alhamdulillah, hari tu tak ramai orang yang berurusan di kaunter pembuatan passport. Kira proses pembuatan passport itu tidak mengambil masa yang terlalu lama. Setel passport, setelkan akaun Maybank, lepas tu pergi buat travellers cheque. Tapi rata-rata bank yang aku pergi di bandar Kuala Terengganu tu, tiada stock travellers cheque tu. So nak tak nak, aku kene booking dulu. Pastu lebih kurang seminggu atau 2 minggu baru dapat. Aku pergi tanya di tempat pengurup wang pulak. Pun tiada. Macam mana ni?? Tak sampai seminggu lagi aku akan bertolak ke India. Semua yang lain-lain, visa, passport, akaun maybank, erk, apa lagi ek..kira semua yang dalam list tu dah setel, cuma tinggal travellers cheque jek.

Ditakdirkan suatu petang, Ayah Cik Man, sepupu aku yang hampir sebaya dengan ayah aku datang ke rumah. Dia yang selalu travel ke mana-mana menasihati aku supaya bawak US dollar jek. Tak payah buat travellers cheque .

"Bawak US dollar lagi senang", katanya.

Maka aku pun menukarkan semua duit elaun ke dalam US dollar. Ada lebih kurang US850 yang aku akan bawak untuk aku hidup sepanjang 4 bulan di sana. InsyaAllah cukup...

Dipendekkan cerita, tiba hari keberangkatan, semua beria-ria nak menghantar aku ke Kuala Lumpur, ke KLIA. Walaupun mak ayah macam berat nak lepaskan aku pergi, tapi bila tengok keterujaan aku, mereka pun seolah turut gembira dengan rezeki aku dapat buat job training di sana. Kami bertolak ke KL pagi Khamis tu. Flight aku ke sana dijadualkan keesokan harinya. Jumaat malam, pukul 10 lebih. 10 berapa entah.

Pagi-pagi hari sebelum bertolak ke Kuala Lumpur, aku ke rumah nenek sedara dan juga mak su aku yang terletak di belakang rumah je. Aku ingin mintak restu ampun dan maaf, jika aku ada terbuat salah dan silap. Mungkin sudah menjadi kebiasaan aku, bukan waktu nak ke India je, tapi sebelum-sebelum tu, jika aku balik bercuti dan akan pulang ke universiti balik, rumahnya pasti akan aku kunjungi. Dia pun, aku dah anggap seperti nenek aku sendiri.

Aku salam peluk cium mak su aku. Kami berpelukan. Doanya, moga aku selamat sepanjang aku di sana. Terharu rasa jiwa. Tiba masanya untuk aku memohon restu nenek saudara yang telah membesarkan aku dari kecil. Sayu pandangan matanya. Air matanya mengalir tanpa kata melihatkan aku bakal pergi jauh. Aku memang tidak suka saat ni, ia buat aku rasa seolah jiwa aku direnggut kesedihan berpisah dengan orang yang aku sayang. Perlahan-lahan aku cium tangannya, aku cium pipinya yang sudah dimamah usia itu. Aku rangkul tubuh tuanya, lama..seolah aku enggan meleraikan pelukan itu. Tiada kata, hanya air mata yang bercucuran.

Ni baru dengan nenek saudara, dengan mak ayah aku besok macam mana?? Adik-adik aku?? Argh, tak sanggup rasanya aku nak hadapi saat perpisahan dengan diaorang besok. Kalau la dalam hidup ini tiada istilah perpisahan, air mata dan kesedihan.. kalau la.

~to be continued~

Keep reading my entry then, i'll be here again, the same me, just different story of Infosys Flashback. Eheh...

WaAllahualam
Wasalam..

2 comments:

Palie said...

Maka aku pun menukarkan semua duit elaun ke dalam US dollar. Ada lebih kurang US850 yang aku akan bawak untuk aku hidup sepanjang 4 bulan di sana. InsyaAllah cukup...

maakkk aihhh byk gile bwk USD 850.. hampir dua kali ganda aku tu.. peerrgghhh kayak2.. aku bwk USD450 jek.. tu pun ade balance sket lagi..

eh, kalo x silap pakcik azmar x benarkan kite kasik tau bape elaun kite dpt.. takut kang dak2 2nd batch komplen.. hehehee..

Afida Anuar said...

erkk...aku pn ingt tak nak bwk seme duit elaun tu..ingt nk bawak lam us500 jek. Tp mak aku suh bawak seme.takut nnti kat sana tak cukup susah. Nak mintak kat sape...

itu pun aku bawak balik banyak gak balance...heeeeeeeeee...ada dekat2 separuh gak..eheh...

owh ye ke? aku tatau..alah..elek arr... eheh..ampun budak2 2nd batch..

 

Browse