Infosys Flashback (Part 4)

Tuesday, December 30, 2008
Hari Jumaat yang ditunggu akhirnya tiba. Pagi tu, sarapan nasi goreng yang dibuat bibik di rumah sepupu ku terasa tawar semacam walaupun kelihatan semua orang begitu berselera sekali memakannya. Tekak aku seolah tidak bisa menelan sebarang makanan. Tiada selera kata tekak. Tiada selera bilamana mengenangkan perpisahan dengan keluarga yang bakal menjelma. Aku sempat menelefon dan meng'sms' beberapa kenalan rapat memberitahu berita keberangkatanku ke negara yang mashyur dengan taj mahal itu. Ada sedu di hujung talian, ada kedu di akhir SMS. Ya Allahh....

Doakan aku selamat pergi dan kembali sahabat-sahabat! Itu pinta terakhir aku pada teman-teman aku yang sehingga kini mereka tidak pernah sekelumit pun luput dari ingatan dan sanubari aku.

Pukul 2.30pm aku dan peserta-peserta lain dikehendaki melaporkan diri di Hotel Pan Pacific KLIA. Dalam pukul 12, kami bertolak dari rumah sepupu aku di Gombak.Adik aku Afnan yang memang arif dengan selok belok jalan di Kuala Lumpur seperti biasa ditugaskan menjadi pemandu.

Dalam perjalanan ke KLIA, MPV milik ayah itu seolah tiada penumpang langsung. Sepi dan sunyi sungguh perjalanan. Dengan adik-adik aku yang biasa riuh di belakang tu pun seolah bisu.

Kebisuan dan kesunyian ini menyebabakan bermacam-macam perkara berputar ligat di minda sepanjang perjalanan ke KLIA. Macam mana kah aku di sana? Tabahkah aku? Keluarga aku, kawan-kawan disini pula macam mana nanti sepanjang ketiadaan aku? Yer la, 4 bulan bukannya sekejap. Macam-macam boleh berlaku. Macam-macam....

Ya Allah... betapa hati aku terasa teramat berat untuk meninggalkan mereka. Ku pohon, selamatkan lah perjalanan aku pergi dan balik, agar aku bisa bertemu dengan insan-insan yang aku sayang lagi.

"Dah tak de apa-apa yang tertinggal dah kan Kak Nor?", pertanyaan bonda tersayang menghentikan terus segala perkara yang ligat berputar.

Aku geleng kepala. Entah kenapa terasa susah benar untuk aku bicarakan jawapan dengan kata-kata. Aku menyambung pemandangan ke luar. Entah jalan mana yang adik aku lalu ini. Sedar-sedar, terpampang di signboard, simpang ke KLIA lagi 5 kilometer!

Kami sekeluarga memutuskan untuk berhenti di Masjid KLIA bagi membolehkan ayah dan adik lelakiku menunaikan solat jumaat. Sementara aku, mak, dan adik beradik perempuan lain berehat sebentar di perkarangan masjid sementara menunggu kaum adam menyelesaikan perintah Allah yang cuma diwajibkan seminggu sekali itu.

Ramai jugak kaum hawa yang bersolat zohor di masjid KLIA pada hari itu. Mungkin juga mereka seperti keluarga aku. Mahu menghantar anak-anak atau keluarga mereka ke India, seperti aku. Mungkin. Atau mungkin ke tempat lain selain India. Mungkin juga..

Alhamdulillah, dalam 2.30pm, aku dan famili memasuki ballroom Hotel Pan Pacific KLIA. Mata aku melilau-lilau memandang kiri dan kanan, berharap agar dapat berjumpa dengan rakan seuniversiti, Siti Afizah dan Ikram yang juga sama-sama berpeluang menjalani software engineering training di Infosys. Namun hampa, kelibat mereka langsung tidak kelihatan. Aku lekas mengeluarkan henpon cap samsung yang separa mantap itu. Aku sms keduanya. Alhamdulillah, mereka hampir sampai. Lega!

Mata aku meronda-ronda lagi sekitar ballroom Pan Pacific KLIA yang pertama kali aku jejaki itu sambil memimpin tangan adik bongsu aku yang berusia 5 tahun waktu tu. Cantik sekali perhiasan dan binaan dalamannya. Peserta-peserta pun sudah agak ramai yang tiba membawa bagasi masing-masing. Ada yang menggalas bag pack, ada yang mengheret beg beroda. Bermacam-macam ragam termasuk ragam adik aku yang tolong membawa beg besar aku. Tapi dalam ramai-ramai peserta tu, tidak ada seorang pun yang aku kenal. Gi mana ni?

"Ala, awal-awal ni memang la tak kenal, nanti lama-lama kenal lah", pujuk mak yang seolah memahami kerisauan aku.

Sedang aku beromong-omong sendirian, beromong memikirkan kisah perjalanan aku pada hari itu, tiba-tiba bahu aku disentuh lembut dari belakang...

p/S: Dan tiba-tiba juga tangan aku terasa sedikit kaku untuk membiarkan keyboard ini terus diketuk-ketuk, uhuh! Keep reading my entry then, i'll be here again for part 5, InsyaAllah..

WaAllahualam
Wasalam.

9 comments:

miSs dee 4 dino said...

tiba2 terimbau juga kenangan lama...dah hampir 2thn...

natni said...

yeay da ade smbgn

lalalalala ^_________^

mylife said...

huhu..dh cm novel plak kak.sume org dok tunggu cite ni.mantap btl la akak nih..syabas..hehe ;)

~~Noli said...

syabas akak syabas..selain pndai pndai main bdmintan..akak juga pndai mngayat..bravo bravo..

Afida Anuar said...

Ida comel-->Itu la Ida..kejapnye masa berlalu..dah nk masuk 2 tahun...kita kenal....huh!

Intan-->hahahah..nnti ada masa sambung lagi eh..~lalalallala~

Yus-->erk..dah mcm novel ke? alamak...ayat serabai jek la yus, malu org baca..huhuhu

noli-->heee, mekasih noli.. ala, takde la pandai pun, pukul2 bulu tangkis tu..pastu ketuk2 keyboard lappy ni..erkk..yang mana semuanya datang dari Allah...syukur atas segala nikmat kurniaanNya.

Khairi said...

oo.. terer main badminton ke. bleh ajak pi kort.. hehe

Afida Anuar said...

terrer sket2 jek khairi...eheh. bleh2..nnti roger2 arr, insyaAllah klu free leh join, kay jom..uhuh...

Dia: Fida ni kalu bab badminton no 1..

erkk...

Anonymous said...

itulah dia kak nor
kan dah pesan. jgn keja mcm kami2 ni
keja lain..banyak citanya.

kalu keja mcm kami2 ni
huh...asal cite je
benda yg same...he..he

peace!

Afida Anuar said...

erkk...keje mcm 'kami2' tu la keje mulia.. ramai anak murid mendoakan, pahalanya boleh dibawa hingga ke mati ayah su.

keje mcm kak nor ni, sapa nak mendoakan. Nak tunggu doa dr skrin lappy 12 inci ni? erkkk...

 

Browse