Infosys Flashback (Part 2)

Friday, November 28, 2008
Tawaran untuk ke India ni boleh ditolak kalau aku tidak mahu pergi, dan aku kene beri kata putus kepada pihak MOHE sebelum tarikh yang telah ditetapkan. Sama ada menerima atau menolak tawaran tersebut. Tapi time aku terima tawaran tu aku dah nekad. Aku tetap mahu ke sana. Peluang ni hanya datang sekali dalam hidup. Takkan aku nak biarkan peluang ni berlalu begitu saja. Takkan... aku takkan.

"Kalau kamu dapat pergi sana, insyaAllah peluang untuk kamu improve diri kamu dalam software engineering ni luas. Walaupun trainingnya sangat tough, tapi saya betul-betul beri sokongan dan galakan untuk kamu kalau kamu dapat pergi. Infosys ni bukan calang-calang IT company Fida", kata-kata Bro Nizam kembali bermain-main di kotak minda aku.

Takkan aku nak terus beri kata putus kepada pihak MOHE yang aku bersetuju dengan tawaran tersebut (reply email) tanpa mendapat restu mak dan ayah aku. Anak derhaka pulak aku nanti. Hidup pulak tak berkat, haihhh...Aku kene pulang dulu. Aku kene mengadap mak ayah aku. Aku kene beritahu mereka keinginan aku yang sebenar.

"Dua ringgit", kata abang penjaga CC yang agak serabai. Serabai ke? bagi aku la, eheh..

Aku tergesa-gesa keluar dari CC di pinggir jalan itu. Kereta kenari merah milik mak aku, aku hidupkan. Lama aku termenung di dalamnya sebelum pedal minyak aku tekan. Termenung memikirkan bait-bait kata yang bakal aku luahkan di hadapan orang tua aku. Kalau boleh, aku harap sangat apa yang bakal aku beritahu itu tidak akan merosakkan kegembiraan mereka yang sememangnya dari dahulu mahu lihat aku jadi cikgu.

Tatkala kenari merah mak aku memasuki halaman rumah, kelihatan motosikal milik ayah tersadai di garaj rumah. Awal ayah pulang hari ni. Getus hati aku.

"Assalamualaikum", aku tatkala melangkah masuk (macam baik je kan? eheh).

"Waalaikumusalam", kedengaran suara ayah dari dalam.

Mak dan ayah berada di ruang tamu. Ayah ralik membaca selembar surat khabar. Mak pula khusyuk menjahit seluar ayah. Koyak barangkali.

"Awal ayah balik hari ni?", aku memulakan bicara, sambil meletakkan barang-barang yang baru dibeli di atas meja.

"Yer la, besokkan nak berjalan jauh. Balik awal boleh la ayah berehat-rehat sikit", jawab ayah. Terkedu aku dengan jawapan yang keluar dari mulut ayah.

Ayah aku yang bekerja sebagai peniaga baju di Hentian Bas Majlis Perbandaran Kuala Terengganu membolehkan dia bebas pergi atau pulang dari kerja sesuka hati. Tidak terikat dengan sesiapa. Sejak dari aku kecil tak silap aku, ayah aku berniaga. Mungkin sudah keturunan keluarga belah ayah aku mencari rezeki melalui perniagaan. Kalau tak silap dari cerita ayah aku, arwah datuk aku dulu pun merupakan seorang peniaga. Peniaga kecil-kecil.

Mak masih ralik menjahit seluar ayah. Aku duduk di sebelah mak.

"Mak, tadi Kak Nor singgah CC kejap. Ada email dari pihak Kementerian Pengajian Tinggi, Kak Nor dapat offer buat job training dekat India tu mak, ayah. Kalau boleh Kak Nor nak pergi",

Mak tiba-tiba berhenti menjahit. Ayah terus meletakkan lembaran surat khabar itu di pehanya. Dari raut wajah mereka aku tahu, mereka tidak suka dengan apa yang aku kata.

"Habis tu, besok macam mana? Takkan Kak Nor tak nak jadi cikgu. Semua dah sedia nak pergi sana. Barang-barang baju semua dah kemas. Tiba-tiba Kak Nor tak nak pergi. Nak pergi India pulak!", mak aku sedikit terkejut dengan berita yang diterimanya.

Aku jadi bersalah. Macam mana aku nak terangkan pada diaorang yang training di India ni sangat bagus, dan InsyaAllah dengan kehendakNya akan memudahkan aku untuk mendapat kerja dalam bidang yang aku minati itu.

Ayah masih mendiamkan diri. Mak aku pandang ayah aku. Mengharapkan ayah aku akan berkata-kata. Berkata-kata yang akan menyebabkan aku akan membatalkan hasrat aku untuk pergi India.

"Pliss mak, kali ni jek. Lagi pun lecturer Kak Nor cakap training sana sangat bagus. Mendedahkan kita pada alam pekerjaan dalam bidang IT yang sebenar", aku membela lagi niat aku.

Tiba-tiba ayah aku bersuara.

"Ayah bukan nak halang apa yang Kak Nor mahu. Cuma ayah rasa..", kata-kata ayah terhenti di situ.

"Cuma ayah rasa, Kak Nor fikir la dulu betul-betul. Kalau boleh malam ni buat solat istikharah, mintak petunjuk dari Allah. Lepas tu Kak Nor bagitau ayah keputusan Kak Nor. InsyaAllah ayah boleh terima", kata ayahku dengan tenang.

Mak memandang ayah tidak membantah. Mungkin sebagai ketua keluarga, mak tahu yang ayah lebih berhak ke atas apa jua yang akan berlaku kepada anak-anaknya.

"Maknanya ayah tak kisah kalau besok Kak Nor tetap dengan keputusan Kak Nor nak pergi India jugak?", tanya aku hampir tersenyum.

Ayah diam tidak terkata. Dia hanya tersenyum. Tersenyum balik membalas senyuman aku yang seolah teruja mendengar kata-kata darinya itu. Senyum yang dalam maksudnya dan hanya ayah aku saja yang mengerti erti senyumannya itu.

"Kak Nor fikirlah dulu dalam-dalam", ayah.

~to be continued~

p/s: Haihh fikir weh, fikir...eheh..

Until next entry

WaAllahualam
Wasalam.

10 comments:

khairi said...

entah, rasa mcm dejavu..

betul ke barangkali fida ke india?

hish.. next plsss...

maslina said...

sayuuu aku sayuuuu bace entry ni... jgn ingatkan aku pada kenangan india nanti aku sebakk... tidakkk... eheh fida citer la lagi.. best sebenarnye... mcmana kisah hidup ko yg akhirnya terjumpa titik pertemuan dgn aku n infoscions yg lelain.. ahaks!

Afida Anuar said...

@Khairi-->hahah..sy pn rs semacam ni..cam dejavu eh..uhuh..x pandai arr nak skip2 khairi.musti nk citer gak dari A-Z..uhuk.

@Mas-->hahaha..itu la mas..ini la yg aku cuba buat.... harap2 nanti anak aku sempat baca kisah2 aku ni n tahu serba sedikit perjalanan hidup bundanya..err..

miezi said...

kudos for being so decided, unlike saya. Erk

hmm..masih berdebar menunggu entry selanjutnya.Haha

Afida Anuar said...

Hurm...kudos ke?...just berjuang untuk diri sndiri.... eceh..

sy pn berdebar nk karang entry selanjutnya ni..hahhaha

putrixue said...

mesti fida asyik teringat kat....

eh, takde apa2 la..

blueekkk!! :-P

Afida Anuar said...

teringat kt tuttt...
hahhaha..

blueeekkk jugak:P

diana said...

mmg novelist tul la kamu nih..bedebar plak wlpn dh tau pilihan mana kamu pilih..heheh

wr*71**2 said...

berapa episod kisah ko ni fida...pjgt sgt mcm crt bwg putih bwg merah tu ker, cpt2 arr skit smbg part seterusnya, esp. part yg ade ksh ko n pejal(bkn nm sbnr) tue...hehehe

Afida Anuar said...

Diey-->hahah..sabar2.. aku pn berdebar2 menaip part 3 ni..hahahah

wr*71*2--> pian pian..aku pn tatau panjang mana citer aku ni...itu la..sabo sabo..ngah karang arr ni...erkk kisah aku n pejal(bukan nama sebenar), eh mana ada kisah tu... jangan pepandai wat citer pulak ko ni..adehhh...

 

Browse