Atu Raye..

Thursday, August 27, 2009
(Tag dari Ayah Absyar, Pengalaman Kelakar Waktu Pose Dulu Kala)

Pengalaman yang tidak berapa kelakar, tapi tak mengapalah, meh kita sama-sama baca..erkk

Seingat aku, aku sudah mula berpuasa seawal 6 tahun. Baguskan aku? eceh (naik lif tekan sendiri pulak)..Cuma awal-awal tu, mak ayah aku ajar aku puasa sekerat hari dulu. Tapi kalau aku dapat habiskan puasa penuh satu hari, nanti masa berbuka mak ayah aku kasi seringgit. Memang pada awal-awal tu, berpuasa sebab nak duit. Nanti dapat banyak duit raya. Kalau puasa sekerat hari,dapat 50sen jek. Waktu dulu, dapat seringgit rasa macam dah banyak sangat. Tapi budak-budak sekarang, seringgit pun depa tak pandang...kan?

Bila diingat, skema betul aku. Tiada langsung cerita kelakar yang aku boleh kaitkan dengan puasa. Sebab tak pernah terlintas pun aku nak minum air paip seperti ayah Absyar;lagi sedap dari air sirap katanya. Tapi sejak dua menjak dah besar ni, tiap-tiap tahun pulak 'terpaksa' ponteng puasa. haihh!! erkk..

Masa kecik-kecik dulu, lepas jek berbuka dan solat magrib, aku,adik-adik, sepupu sepapat dan juga jiran-jiran pasti akan bermain bunga api, tanglung, mercun beramai-ramai. Banyak woooo jenis-jenisnya. Tak ingat dah aku. Tapi memang kecoh arr satu kampung. Sempat berlawan dengan kampung sebelah di seberang sungai tu mercun sapa lagi kuat. Owhh yer, pakcik aku pun ada sekali memantau kami bermain. Ala bukan memantau pun, dia yang bermain lebih..hehehe

Ada satu malam tu, dengan tanglung yang pelbagai rupa ni, kami sempat 'mengembara' dalam kampung. Masuk belukar, keluar belukar. Susur tepi sungai. Last sekali kami lepak di satu tempat berhampiran pokok yang agak besar. (Sekarang masih wujud lagi pokok tu). Secara tiba-tiba Din, jiran kami bersuara.

"Weh, tengok atas tu, nape putih tu??"

Belum sempat aku menjenguk ke atas diaorang semua dah mengambil langkah seribu. Lintang pukang lari. Aku yang tidak mengerti apa-apa waktu tu pun apa lagi,ikut sekali berlari. Tercungap-cungap. Kalau masuk lumba lari antara rumah-rumah kat sekolah ni,dapat nombor 1 dah ni.huh!

Sampai di depan rumah Din.

"Mu napok atu ke Din?" seorang 'ahli kembara' mula bertanya.

"Aku napok benda putih atas pokok, aku suruh mu tengok, mu gi lari tu bakpe?"

"Aku ingatkan atu, sebab tu aku lari"

"Weh bulan pose mana ada atu lar"

"Ada la, tok aku kata ada, atu raye"

Keesokan pagi,ketika kami melalui tempat kejadian bagi menuju ke rumah Tok We Pit untuk mengaji Al-Quran, 'hantu raya' itu dilihat masih bertenggek di dahan pokok. Kami memberanikan diri melihat lebih dekat. Mentang-mentang siang semua berani. Din sudah mula ketawa kecil. Rupa-rupanya, 'hantu raya' itu adalah guni yang tersangkut di dahan pokok.

Habis semua orang ketawa.

"Haa, kan aku dah kata, bulan pose mana ada atu!".

 

Browse