Kalau Dah Jodoh..

Wednesday, April 22, 2009
Aku terlalu mencari kesempurnaan. Kesempurnaan yang aku sendiri cipta dan angankan. Entah apa-apa aku ni. Padahal, diri aku sendiri pun serba serbi tidak sempurna. Entah mengapa aku mengharapkan kesempurnaan itu, dari dulu. Kesempurnaan yang aku sendiri tidak pasti akan bawa aku kemana. Ke alam syurga kah? Atau cuma di alam maya ni... mungkin. Mungkin tidak.

Tapi...dalam dunia ni, ada ke makhluk ciptaanNya yang sempurna?? Tiada satu pun melainkan Dia? Kan?

Aku kembali lagi ke kota setelah 4 hari berada di kampung halaman sendiri. Seronok berada di sana. Kalau la aku diberi pilihan untuk tidak pulang, sah aku tidak akan berada di sini pada saat ini..eceh.

Apa pun, balik kali ni, aku singgah lagi ke pantai itu. Seperti telah menjadi kewajipan bagi aku setiap kali pulang, pantai itu pasti aku akan jenguk. Tidak banyak yang berubah. Pokok rhu nan satu itu masih lagi berdiri teguh menahan angin dari Laut Cina Selatan. Pasir pantai masih lagi putih kekuningan bukan kehijauan atau kebiruan. Ombak juga masih setia menghempas pantai saban saat dan ketika.

Cuma yang bezanya..manusia.. Dulu waktu aku mula berkunjung ke sini, manusia-manusia itu tidaklah seramai ni. Tapi hari tu, agak ramai. Ada yang mandi-manda, ada juga golongan remaja yang bermain bola sepak pantai di hujung sana. Ada yang bermain layang-layang, tak kurang yang bersantai sambil berkelah makan-makan.Tidak mengapa, lagipun, pantai ni bukannya milik aku sorang.

Aku berjalan lambat menuju ke arah ombak yang tenang memukul-mukul pantai sambil memimpin tangan adik bongsu aku, Huda. Aku berjalan lambat bukannya sengaja, akan tetapi pasir pantai yang halus dan dalam itu benar-benar menyukarkan aku untuk berjalan seperti biasa. Terrengkot-rengkot aku dan Huda dibuatnya berjalan di atas jutaan butir pasir pantai yang halus mulus itu.

Sampai di satu tempat, aku mengarahkan diri untuk melabuhkan punggung di situ. Huda pun sama-sama melabuhkan punggungnya di sebelah aku. Aku lontarkan pandangan ke lautan biru sejauh-jauhnya sambil menyedut angin 'masin' itu dalam-dalam. Lega rasanya dapat dibelai dengan angin pantai ini lagi. Segala-galanya memang melegakan...Ahhhhhhhh....Dan terus, aku berada dalam dunia angan aku sendiri.................

Tiba-tiba aku dikejutkan oleh Huda yang merengek-rengek mahu bermain-main di gigi air. "Jom la Kak nor... Jom la", pujuk Huda.

Aku sengih. Sandal hitam cap boye aku tanggalkan dan letakkan di tepi tempat di mana punggung aku dilabuhkan tadi. Huda pun sama, menanggalkan selipar hitamnya dan diletakkan selipar itu di sebelah sandal aku. Tangan aku Huda genggam..erat. Takut akan ombak rupanya Huda, tapi gatal juga dia nak bermain dengannya, haihhh...

Lalalala...kami bermain-main dengan ombak kecil di hujung pantai itu dengan riangnya. Ketawa kecil Huda sehingga menampakkan giginya yang rongok itu, seronok dia dapat bermain air pantai. Kuyup juga la hujung seluar aku dan kain kurung dia. Layan je la.

Matahari yang mula membenamkan dirinya perlahan-lahan mengingatkan aku untuk bergegas pulang. Nanti apa kata orang tua aku kalau aku pulang selepas azan magrib. Aku bagi isyarat Huda mengajaknya pulang. Ada keengganan dalam dirinya dengan ajakan aku itu, namun diikutkan juga langkah aku berlalu dari gigi air.

Sebelum memasuki perut Incik Hitam, aku mengarahkan Huda untuk mengibas-ngibas seliparnya agar pasir pantai tidak terlalu mengotorkan carpet kereta. Aku pun melakukan perkara yang sama. Sandal cap boye aku tinggalkan di luar kereta, aku kebas kaki. Agak bersih. Aku terus tutup pintu kereta dan bergerak pulang. (Oh yer.. aku drive dengan berkaki ayam sejak dulu lagi;).

Sampai depan rumah. Enjin kereta aku matikan. Sandal cap boya ingin aku sautkan kembali ke kaki aku seperti biasa. Namun petang tu, carpet tempat pemandu itu kosong. Kaki aku tercari-cari sandal cap boya yang berusia hampir setahun itu. Namun tiada. Sah...aku tertinggal di pantai masa aku tengah cuci-cuci kaki aku dari pasir-pasir pantai! Aduhhhhh....

Aku khabarkan hal itu pada mak dan ayah aku. Malam itu, selepas isyak entah kenapa ayah aku beria mengajak aku untuk kembali ke pantai itu. Katanya saja mau jalan-jalan sambil meninjau-ninjau. Mana la tau, sandal cap boye aku itu masih ada di situ dan tiada orang yang sudi mengebasnya. erkk

Sampai di tempat kejadian, aku sudah nampak kelibat sepasang sandal cap boye aku yang terpacak menantikan kehadiran tuannya ini memungutnya kembali. Gelak sakan mak aku melihatkan keadaan sandal itu. Aku bersyukur kerana jodoh aku dengan saldal cap boye yang best itu masih panjang. Kalau tidak, aku tidak tahu sandal cap apa pula yang bakal menggantikan sandal cap boye aku yang best itu. huhu

Betul la kata orang, kalau dah jodoh, even terpisah dek jarak dan waktu, satu hari nanti pasti akan bersatu...eceh..

12 comments:

Kehelan said...

ecececehhh... kalu dh jodoh mmg tak ke mana...

dh agak dh mesti Fida tinggal sandal cap boye tuh...

best best!

Fida... jutaan butir pasir la best... biji pasir tak ngam laa...

ok laa... nak sambung wat kije sekolah... daaaa!

syahza said...

ler cik pida.. igtkan jodoh nk kawin. rupenye jodoh ngn sandal.. adoi!

kepok losong kita ada x?

Tirana said...

Masih ada rezeki Fida la tu...hehehe.. Seronoknya dapat main tepi pantai..Dah lama benar kak tirana tak pi pantai..

khairi said...

cerita ni dlm maksud ni. bukan sekadar jodoh ngn selipar ni kan fida kan.

siapakah sandal itam cap boye itu sebenarnya?

Nurulbahiyyah said...

lerr jodoh ngn selipar rupanya.beria lar org baca.huhu.

~~Noli said...

kalo jodoh tak ke mn...hehe..kn kak!

Afida Anuar said...

Kay-->betul la kay..butir baru bestt..nnti fida tukar..mekasih kayy...heheheh
ala..citer tak saspen langsungkan kay? eheh

Cik Toin-->haaa..saje la nk buat pembaca tertanye2...whuaaa..kopok losong keping ada..yang lekor dah abes sekelip mata jek cik toin...whuaaaaaaa

Kak tirana-->Itu la akak, dah rezeki..ingtkan orang dah kebas... jom la kak tirana, mai ganu...banyak pantai2 cantikkk..hehehhe

Khairi-->Incik Khairi ni suka berfikir di luar kawasan la:P.
Sandal itam cap boye itu bukanlah orang..ia adalah sepasang sandal..kehkehkehkeh..

Uyul-->hihihi...ampunn uyul..mekasih kerana menghabiskan pembacaan anda..cheewahh..

Noli-->erkk..ye ye..klu dah jodoh takkan kemana2..duk ctu jek...eceh..

Anonymous said...

kakno...
jodoh ngan sandal cap boye
tak pe, jangan jodoh ngan boye cap sandal ..udah le........peace!

:.Yus.: said...

betul tu klu jodoh x kemana..

dia xkan larinya..kn kak..hehe

Afida Anuar said...

Ayah Su
hihihi...boye cap sandal pn..klu baik ati apa salahnye:p

~peace no war...hehehhe

Afida Anuar said...

YUs..klu dia lari..kita kene kejar....hehehhehe

Anonymous said...

Nike dunk SB shoes
Nike dunk SB shoes
Nike dunk SB shoes
Nike dunk SB shoes
Nike dunk SB shoes
Nike shox shoes
Nike shox shoes
Nike shox shoes
Nike shox shoes
Nike shox shoes

 

Browse