Bintang Yang Satu Itu Sedang Ditemani Sang Rembulan. Aku Bahagia…..

Friday, May 22, 2009
Dulu aku suka merenung bintang. Entah mengapa aku terlalu suka duduk sendirian di tengah malam gelap sambil merenung ke dada langit.. mengintai bintang. Duduk melangguk di tepi tingkap hanya sekadar mengintai, owhh, kalau la ada sesiapa yang nampak, pasti akan kata aku ni kelihatan seolah pungguk yang rindukan bulan. Padahal waktu tu, aku bukanlah 'pungguk' dan aku tiada 'bulan' untuk dirindu, hehehe..

Masih ingat lagi, sewaktu aku menjadi guru sementara di Sekolah Kebangsaan Beladau Kolam beberapa tahun yang lalu. Aku merupakan salah seorang guru yang ditugaskan untuk mengiringi pelajar memasuki sebuah hutan di Hulu Terengganu. Sewaktu aktiviti kembara malam dijalankan, aku ditugaskan untuk menjaga ‘check point’ bersama beberapa orang guru lain di dalam hutan! Gelap! Tiada satu cahaya pun yang menerangi tempat kami kecuali…cahaya bintang dan cahaya bulan.

SubhanaAllah, waktu di dalam hutan ni, rupanya kerdipan bintang-bintang itu lagi indah dari yang biasa aku lihat. Sinarannya lagi memukau kalbu, kerdipannya begitu merantai jiwa sehinggakan seorang guru menegur keralikan aku merenung langit sampai aku tidak sedar seorang murid sedang termangu di depan aku menunggu tandatangan dari aku.huh! Bintang punya pasal!

Subuh tadi, agak awal aku bangkit dari tidur. Sebelum azan Dia sudah membangunkan aku. Mana taknya, semalam terlalu awal aku menidurkan diri akibat stimik yang kebengongan tahap gaban. Sebaik menyelak comforter tebal yang menyaluti badan, aku melangkah malas ke tingkap. Membukanya agar angin subuh bisa mendinginkan segenap ruang rumah.

Sebaik tingkap dibuka, kelihatan sebutir bintang yang begitu indah kerdipnya bertahta indah di dada langit. Bulan sabit pun ada sama seolah setia menemani sang bintang. Sedang ralik menemani sama sang bintang dan sang bulan buat beberapa ketika, azan subuh kedengaran membangunkan hamba-hambaNya yang sedang enak dibuai mimpi.Aku menunggu sehingga azan habis dilaungkan sambil melontar pandangan terakhir buat sang bintang dan sang bulan sebelum berlalu menyuci diri.

Aku tahu, bintang yang satu itu sudah lama ditemani sang rembulan. Aku bahagia. Sungguh!

8 comments:

syahza said...

Salam Cik Pida,

Sayu la pulak baca entry ni

putrixue said...

semoga anda berbahagia dengannya..

teeeetttttt...

putrixue said...

semoga anda berbahagia dengannya..

teeeetttttt...

Kehelan said...

Fida, ada citer ker? ;)

:.Yus.: said...

mak aih..semakin lama semakin jiwang plak blog nih..ada apa2 ke..hehe ;)

jemari-sepi said...

huhhh.....jemari juga sker tgk bintang..tapi sekarang dah tak ader place nak tgk bintang..KLCC nampak lah...hihihi

~~Noli said...

moger berbahagia kakakkkkk

Afida Anuar said...

Cik Toin-->nmpaknye cik toin memahami maksud tersirat di sebalik kisah ini..eheh

Im-->bahagia ngn sape ni? huh!
toootttttt;)

Kay-->Citer biasa2 kay..takde yang luar biasa pn;)

Yus-->jiwang ke yus?hehhee..xder pe2 pn..setakat berkongsi apa yang hati rasa..eheh

Jemari sepi-->entah la kak laila..kat kl ni susah nk tengok bintang cantik2 dan banyak2..kt kg bnyakkk!!..hehhehe

Noli-->moga noli bahagia jugokkk!!

 

Browse